.

.
الحمد لله رب العالمين، والصلاة والسلام على أشرف الأنبياء و المرسلين، وعلى آله وصحبه أجمعين أهلا وسهلا بكم إذا كانت هذه زيارتك الأولى للمنتدى، فيرجى التفضل بزيارة صفحة التعليمات كما يشرفنا أن تقوم بالتسجيل ، إذا رغبت بالمشاركة في المنتدى، أما إذا رغبت بقراءة المواضيع والإطلاع فتفضل بزيارة القسم الذي ترغب أدناه. عن أبي سعيد الخدري رضي الله عنه - قال: سمعت رسول الله ﷺ يقول: "إن إبليس قال لربه: بعزتك وجلالك لا أبرح أغوي بني آدم مادامت الأرواح فيهم - فقال الله: فبعزتي وجلالي لا أبرح أغفر لهم ما استغفروني" اللّهم طهّر لساني من الكذب ، وقلبي من النفاق ، وعملي من الرياء ، وبصري من الخيانة ,, فإنّك تعلم خائنة الأعين ,, وما تخفي الصدور اللهم استَخدِمني ولاَ تستَبدِلني، وانفَع بيِ، واجعَل عَملي خَالصاً لِوجهك الكَريم ... يا الله اللهــم اجعل عملي على تمبـلر صالحاً,, واجعله لوجهك خالصاً,, ولا تجعل لأحد فيه شيئاً ,, وتقبل مني واجعله نورا لي في قبري,, وحسن خاتمة لي عند مماتي ,, ونجاةً من النار ومغفرةً من كل ذنب يارب يارب يارب

.

.

.

.

Saturday, December 19, 2015

MENCINTAI RASULULLAH صلى الله عليه وسلم (Sempena Maulidnya)

بسم الله الرحمن الرحيم
الحمد لله والصلاة والسلام على رسول الله ، وعلى آله وصحبه ومن اتبع هداه ، أما بعد


Diriwayatkan dari Anas رضي الله عنه, dari Rasulullah  صلى الله عليه وسلم, bahawa bagimda bersabda:
لاَ يُؤْمِنُ أَحَدُكُمْ حَتَّى أَكُونَ أَحَبَّ إِلَيْهِ مِنْ وَالِدِهِ وَوَلَدِهِ وَالنَّاسِ أَجْمَعِينَ
Tidaklah (sempurna) iman salah seorang di antara kalian sehingga aku lebih dicintainya daripada orangtuanya, anaknya dan segenap umat manusia.” (Riwayat Bukhari dan Muslim)

Hadis sahih di atas adalah dalil tentang wajibnya mencintai Nabi صلى الله عليه وسلم dengan cinta tertinggi.
Yakni kecintaan yang benar-benar melekat di hati yang mengalahkan kecintaan kita terhadap apapun dan siapapun di dunia ini. Bahkan meskipun terhadap orang-orang yang paling dekat dengan kita, seperti anak-anak dan ibu bapa kita. Bahkan cinta Rasul itu harus pula mengalahkan kecintaan kita terhadap diri kita sendiri.

Dalam Sahih Bukhari diriwayatkan, bahawa Umar bin Khathab رضي الله عنه berkata kepada Rasulullah  صلى الله عليه وسلم :

لأَنْتَ يَا رَسُوْلَ اللهِ أَحَبُّ إِلَيَّ مِنْ كُلِّ شَيْءٍ إِلاَّ مِنْ نَفْسِيْ . فَقَالَ : لاَ وَالَّذِيْ نَفْسِيْ بِيَدِهِ حَتَّى أَكُوْنَ أَحَبَّ إِلَيْكَ مِنْ نَفْسِكَ . فَقَالَ : لَهُ عُمَرُ : فَإِنَّكَ اْلآنَ أَحَبُّ إِلَيَّ مِنْ نَفْسِيْ . فَقَالَ : اْلآنَ يَا عُمَرُ

“Sesungguhnya engkau wahai Rasulullah, adalah orang yang paling aku cintai daripada segala sesuatu selain diriku sendiri.” Nabi صلى الله عليه وسلم  bersabda, ‘Tidak, demi Zat yang jiwaku ada di TanganNya, sehingga aku lebih engkau cintai dari dirimu sendiri’. Maka Umar berkata kepada beliau, ‘Sekarang ini engkau lebih aku cintai daripada diriku sendiri.’ Maka Nabi صلى الله عليه وسلم bersabda, ‘Sekarang (telah sempurna kecintaanmu/imanmu padaku) wahai Umar.” (Riwayat Bukhari).

Demikian pula, mencintai Rasulullah صلى الله عليه وسلم wajib melebihi kecintaan kita kepada kedua orangtua, anak, keluarga, dan harta benda. Ini disebutkan  sebagaimana hadis-hadis sahih berikut ini:

Dari Anas رضي الله عنه, dari Nabi صلى الله عليه وسلم, bahawa beliau bersabda:

لاَ يُؤْمِنُ أَحَدُكُمْ حَتَّى أَكُونَ أَحَبَّ إِلَيْهِ مِنْ وَالِدِهِ وَوَلَدِهِ وَالنَّاسِ أَجْمَعِينَ

“Tidaklah (sempurna) iman salah seorang di antara kalian sehingga aku lebih dicintainya daripada orangtuanya, anaknya dan segenap umat manusia.”

Dari Anas رضي الله عنه,  ia berkata: Rasulullah صلى الله عليه وسلم bersabda:

لاَ يُؤْمِنُ عَبْدٌ حَتَّى أَكُونَ أَحَبَّ إِلَيْهِ مِنْ أَهْلِهِ وَمَالِهِ وَالنَّاسِ أَجْمَعِينَ

“Tidaklah (sempurna) iman seorang hamba sehingga aku lebih dicintainya daripada keluarganya, hartanya dan segenap umat manusia.”

Kecintaan sejati kepada Rasulullah صلى الله عليه وسلم  menyebabkan seseorang itu dapat merasakan manisnya iman. Ini disebutkan dalam hadis sahih yang diriwayatkan oleh Al-Bukhari dan Muslim dari Anas رضي الله عنه, dari Nabi صلى الله عليه وسلم, beliau bersabda:
ثَلاَثٌ مَنْ كُنَّ فِيْهِ وَجَدَ حَلاَوَةَ اِلإِيْمَانِ : أَنْ يَكُوْنَ اللهُ وَ رَسُوْلُهُ أَحَبَّ إِلَيْهِ مِمَّا سِوَاهُمَا
Ada tiga perkara yang bila seseorang memilikinya, nescaya akan merasakan manisnya iman, ‘Iaitu, kecintaannya pada Allah dan RasulNya lebih dari cintanya kepada selain keduanya……”.( Riwayat Bukhari dan Muslim )
Orang yang mencintai  Rasulullah     صلى الله عليه وسلم  dengan  benar akan dikumpulkan oleh Allah bersama-sama dengan baginda di akhirat kelak. Ini  berdasarkan hadis sahih berikut ini:
عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ قَالَ جَاءَ رَجُلٌ إِلَى رَسُولِ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم فَقَالَ يَا رَسُولَ اللَّهِ مَتَى السَّاعَةُ قَالَ: وَمَا أَعْدَدْتَ لِلسَّاعَةِ. قَالَ حُبَّ اللَّهِ وَرَسُولِهِ قَالَ: فَإِنَّكَ مَعَ مَنْ أَحْبَبْتَ
قَالَ أَنَسٌ فَمَا فَرِحْنَا بَعْدَ الإِسْلاَمِ فَرَحًا أَشَدَّ مِنْ قَوْلِ النَّبِىِّ صلى الله عليه وسلم: فَإِنَّكَ مَعَ مَنْ أَحْبَبْتَ. قَالَ أَنَسٌ فَأَنَا أُحِبُّ اللَّهَ وَرَسُولَهُ وَأَبَا بَكْرٍ وَعُمَرَ فَأَرْجُو أَنْ أَكُونَ مَعَهُمْ وَإِنْ لَمْ أَعْمَلْ بِأَعْمَالِهِمْ
Dari Anas bin Malik, ia berkata: “seseorang datang menemui Rasulullah صلى الله عليه وسلم dan berkata: “Wahai Rasulullah,bilakah akan terjadi hari kiamat?” beliau bersabda: “Apa yang telah engkau persiapkan untuk menghadapinya?” ia menjawab: “kecintaan kepada Allah dan Rasul-Nya.” Lalu beliau bersabda: “sesungguhnya engkau akan bersama-sama dengan orang yang engkau cintai.” ( Riwayat muslim dan Ahmad)
Anas berkata; 'Tidak ada yang lebih menyenangkan hati kami setelah masuk Islam selain sabda Rasulullah صلى الله عليه وسلم  yang berbunyi: 'Sesungguhnya kamu akan bersama orang yang kamu cintai.' Anas berkata; 'Kerana saya mencintai Allah, Rasulullah, Abu Bakar, dan Umar, maka saya berharap kelak akan bersama mereka meskipun saya tidak dapat beramal seperti mereka.’” ( Riwayat muslim dan Ahmad)

Allah mengancam siapa saja yang mencintai seseorang, samada kedua  orang tuanya, anak-anaknya, isteri, kerabatnya (keluarganya), atau harta benda dan tempat tinggal melebihi kecintaannya kepada Allah dan Rasul-Nya serta jihad di jalan-Nya. Sebagaimana firman Allah:
قُلْ إِنْ كَانَ آبَاؤُكُمْ وَأَبْنَاؤُكُمْ وَإِخْوَانُكُمْ وَأَزْوَاجُكُمْ وَعَشِيرَتُكُمْ وَأَمْوَالٌ اقْتَرَفْتُمُوهَا وَتِجَارَةٌ تَخْشَوْنَ كَسَادَهَا وَمَسَاكِنُ تَرْضَوْنَهَا أَحَبَّ إِلَيْكُمْ مِنَ اللَّهِ وَرَسُولِهِ وَجِهَادٍ فِي سَبِيلِهِ فَتَرَبَّصُوا حَتَّى يَأْتِيَ اللَّهُ بِأَمْرِهِ وَاللَّهُ لا يَهْدِي الْقَوْمَ الْفَاسِقِينَ
Katakanlah: “Jika bapa-bapa, anak-anak, saudara-saudara, isteri-isteri, keluargamu, harta kekayaan yang kamu usahakan, perniagaan yang kamu khuatiri kerugiannya, dan tempat tinggal yang kamu sukai, adalah lebih kamu cintai dari Allah dan Rasul-Nya dan dari berjihad di jalannya, Maka tunggulah sampai
Allah mendatangkan Keputusan-Nya”. dan Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang fasik.” (At-Taubah: 24).
Cinta Rasul صلى الله عليه وسلم  tidaklah berupa peringatan-peringatan tertentu atau pada waktu-waktu tertentu. Cinta itu haruslah benar-benar murni dari lubuk hati seorang mukmin dan sentiasa terpatri di hati. Sebab dengan cinta itulah hatinya menjadi hidup, melahirkan amal soleh dan menahan dirinya dari kejahatan dan dosa.
Adapun di antara tanda-tanda cinta sejati kepada Rasulullah  صلى الله عليه وسلم adalah deperti:
a.    Berkeinginan Keras untuk Dapat Melihat dan Bertemu dengan Rasulullah صلى الله عليه وسلم , dan Merasa berat Bila Kehilangan Kesempatan itu
Tanda dan bukti cinta Rasul ini sudah diwujudkan oleh para sahabat dengan sempurna.
b.    Mentaati beliau dengan menjalankan perintahnya dan menjauhi larangannya.
Pecinta sejati Rasul manakala mendengar Nabi صلى الله عليه وسلم memerintahkan sesuatu akan segera menunaikannya. Ia tidak akan meninggalkannya meskipun itu bertentangan dengan keinginan dan hawa nafsunya. Ia juga tidak akan mendahulukan ketaatannya kepada isteri, anak, orang tua atau adat kaumnya. Sebab kecintaannya kepada Nabi صلى الله عليه وسلم  lebih dari segala-galanya. Dan memang, pecinta sejati akan patuh kepada yang dicintainya.
Adapun orang yang dengan mudahnya menyalahi dan meninggalkan perintah-perintah Nabi  صلى الله عليه وسلم  serta menerjang berbagai kemungkaran maka pada dasarnya dia jauh lebih mencintai dirinya sendiri. Sehingga kita saksikan dengan mudahnya ia meninggalkan solat lima waktu, padahal Nabi   صلى الله عليه وسلم  sangat mengagungkan perkara solat, hingga ia diwasiatkan pada detik-detik akhir sakaratul mautnya. Dan orang jenis ini, akan dengan ringan pula melakukan berbagai larangan agama lainnya.
c.     Menolong dan mengagungkan beliau صلى الله عليه وسلم  dan sunnahnya.
Dan ini telah dilakukan oleh para sahabat sesudah baginda wafat. Yakni dengan menjadikannya sebagai pegangan, menyebarkan dan mengagungkan sunnah-sunnahnya di tengah-tengah kehidupan umat manusia, biarpun seberapa besar tentangan dan risiko yang dihadapinya.
d.    Tidak menerima sesuatupun perintah dan larangan kecuali melalui beliau صلى الله عليه وسلم, rela dengan apa yang beliau tetapkan, serta tidak merasa sempit dada dengan sesuatu pun dari sunnahnya.
Hal ini sebagaimana Allah عزّوجلّ  berfirman:
فَلا وَرَبِّكَ لا يُؤْمِنُونَ حَتَّى يُحَكِّمُوكَ فِيمَا شَجَرَ بَيْنَهُمْ ثُمَّ لا يَجِدُوا فِي أَنْفُسِهِمْ حَرَجًا مِمَّا قَضَيْتَ وَيُسَلِّمُوا تَسْلِيمَا
“Maka demi Tuhanmu, mereka (pada hakikatnya) tidak beriman hingga mereka menjadikan kamu hakim dalam perkara yang mereka perselisihkan, kemudian mereka tidak merasa keberatan dalam hati mereka terhadap keputusan yang kamu berikan, dan mereka menerima dengan sepenuhnya.” (An-Nisa’: 65).
Adapun selain beliau, hingga para ulama dan solehin maka mereka adalah pengikut Nabi صلى الله عليه وسلم. Tidak seorang pun dari mereka boleh diterima perintah atau larangannya kecuali berdasarkan apa yang datang dari Nabi صلى الله عليه وسلم.
e.    Mengikuti  beliau   صلى الله عليه وسلم  dalam segala hal dan perkara.
Dalam perkara solat, wudhu’, makan, tidur , bergaul, dan lain sebagainya. Juga berakhlak dengan akhlak beliau   صلى الله عليه وسلم  dalam kasih sayangnya, rendah hatinya, kedermawanannya,
kesabaran dan zuhudnya, dan lainnya. Allah   عزّوجلّ berfirman:
لَقَدْ كَانَ لَكُمْ فِي رَسُولِ اللَّهِ أُسْوَةٌ حَسَنَةٌ لِمَنْ كَانَ يَرْجُو اللَّهَ وَالْيَوْمَ الآخِرَ وَذَكَرَ اللَّهَ كَثِيرًا
“Sesungguhnya telah ada pada (diri) Rasulullah itu suri teladan yang baik bagimu (iaitu) bagi orang yang mengharap (rahmat) Allah dan (kedatangan) hari kiamat dan dia banyak menyebut Allah.” (Al-Ahzab: 21)
f.      Memperbanyak mengingati dan bersalawat atas Nabi صلى الله عليه وسلم.
Dalam perkara salawat Nabi صلى الله عليه وسلم bersabda:
مَنْ صَلَّى عَلَىَّ وَاحِدَةً صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ عَشْرًا
“Barangsiapa bersalawat atasku sekali, nescaya Allah bersalawat atasnya sepuluh kali.” ( Riwayat Muslim )
Adapun bentuk salawat atas Nabi صلى الله عليه وسلم  adalah sebagaimana yang beliau ajarkan. Salah seorang sahabat bertanya tentang bentuk salawat tersebut, beliau menjawab: “Ucapkanlah:
اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَّمَدٍ وَ عَلَى آلِ مُحَمَّدٍ
Ya Allah, bersalawatlah atas Muhammad dan keluarga Muhammad” ( Riwayat Bukari dan Muslim )
g.    Mencintai orang-orang yang dicintai Nabi  صلى الله عليه وسلم.
Seperti Abu Bakar, Umar, Uthman, Ali, Aisyah, Fatimah radhiallahu anhum dan segenap orang-orang yang disebutkan hadis bahawa beliau صلى الله عليه وسلم  mencintai mereka. Kita harus mencintai orang yang dicintai beliau dan membenci orang yang dibenci beliau صلى الله عليه وسلم. Lebih dari itu, hendaknya kita mencintai segala sesuatu yang dicintai Nabi, termasuk ucapan, perbuatan dan sesuatu lainnya.

Terdapat beberapa amalan yang dapat dilakukan agar kita mampu mewujudkan kecintaan sejati kepada Rasulullah صلى الله عليه وسلم. Di antaranya:
a.    Hendaknya kita ingat bahawa Nabi صلى الله عليه وسلم  adalah orang yang paling baik dan paling berjasa kepada kita, bahkan hingga dari kedua ibubapa  kita sendiri. Beliaulah yang mengeluarkan kita dari kegelapan kepada cahaya, yang menyampaikan agama dan kebaikan kepada kita, yang memperingatkan kita dari kemungkaran. Dan kalau bukan keranarahmat Allah yang mengutus beliau صلى الله عليه وسلم, tentu kita telah tenggelam dalam kesesatan.
b.    Renungkanlah perjalanan hidup Nabi صلى الله عليه وسلم, jihad dan kesabarannya serta apa yang beliau korbankan demi tegaknya agama ini, dalam menyebarkan tauhid serta memadamkan syirik, sungguh suatu upaya yang tidak dapat dijangkau oleh siapapun.
c.     Renungkanlah keagungan akhlak Nabi صلى الله عليه وسلم, sifat dan sikapnya yang sempurna, rendah hati kepada kaum mukminin dan keras terhadap orang-orang munafik dan musyrikin, pemberani, dermawan dan penyayang. Cukuplah sanjungan Allah   عزّوجلّ  atas beliau صلى الله عليه وسلم:
وَ إِنَّكَ لَعَلَى خُلُقٍ عَظِيْمٍ
“Dan sungguh engkau memiliki akhlak yang agung” (Al-Qalam: 4)
d.    Mengetahui kedudukan beliau صلى الله عليه وسلم  di sisi Allah عزّوجلّ. Beliau صلى الله عليه  وسلم adalah orang yang paling mulia di antara segenap umat manusia, penutup para Nabi, yang diberikan keistimewakan pada hari Kiamat atas segenap Nabi untuk memberikan syafa’at uzhma (agung), yang memiliki maqam mahmud (kedudukan terpuji), orang yang pertama kali membuka pintu Syurga serta berbagai keutamaan beliau lainnya.
Para ulama berpendapat bahawa syafa'at agung inilah yang dimaksud dengan Al-Maqamul Mahmud (kedudukan terpuji) yang dijanjikan Allah untuk hamba pilihan-Nya iaitu Nabi kita Muhammad  صلى الله عليه وسلم dan inilah yang selalu kita ucapkan dalam doa kita selepas mendengar adzan:
وَابْعَثْهُ مَقَامًا مَحْمُوْدًا الَّذِيْ وَعَدْتَهُ
"Dan berikanlah kepadanya (Nabi Muhammad) kedudukan terpuji yang Engkau janjikan."
Dalam sebuah hadis yang panjang disebutkan bahawa Rasulullah صلى الله عليه   وسلم bersabda: "Pada hari kiamat, Allah akan mengumpulkan semua manusia dari yang pertama hingga terakhir di sebuah padang yang luas. Maka sebahagian mereka berkata kepada yang lain: 'Tidakkah kalian merasakan apa yang sedang menimpa kita ketika ini? Tidakkah kalian berupaya untuk mencari seseorang yang dapat memberikan syafa'at kepada kita semua?' Maka mereka pun mendatangi bapa mereka, Adam (عليه السلام), dan berkata kepadanya: 'Wahai Adam, engkau bapa kami maka berikan syafa'at kepada kami, tidakkah engkau melihat apa yang sedang kami alami?' Adam menjawab: 'Sesungguhnya saat ini Rabbku sedang murka dengan kemurkaan yang belum pernah terjadi sebelumnya dan tidak akan pernah terjadi sesudahnya, Dia telah melarangku mendekati sebuah pohon kemudian aku melanggar larangan-Nya, pergilah kepada selain aku!' Mereka pun datang kepada Nuh (عليه السلام) dan berkata: 'Wahai Nuh, engkau adalah rasul pertama kepada penduduk bumi, berikan syafa'at kepada kami di sisi Rabbmu, tidakkah engkau melihat apa yang terjadi pada kami?' Nuh pun mengemukakan uzurnya dan berkata: 'Sesungguhnya Allah sedang marah dengan kemarahan yang belum pernah terjadi sebelumnya dan tidak akan pernah terjadi setelahnya, pergilah kepada selain aku!' Maka pergilah mereka kepada Ibrahim (عليه السلام) dan berkata: 'Wahai Ibrahim, engkau adalah nabi Allah dan kekasih-Nya, tidakkah engkau melihat apa yang sedang kami alami ketika ini?' Maka dijawablah dengan jawaban yang sama: 'Pergilah kepada selain aku, pergilah kepada Musa!' Maka pergilah mereka kepada Musa (عليه السلام) dan berkata: 'Wahai Musa, engkau adalah Rasul Allah, Allah memilihmu untuk menerima risalah-Nya dan untuk menjadi orang yang diajak-Nya bicara, berikanlah syafa'at kepada kami di sisi Rabbmu, tidakkah engkau melihat apa yang sedang menimpa kami?' Maka Musa (عليه السلام) pun menjawab dengan jawapan yang sama dan mengemukakan udzurnya: 'Pergilah kepada selain aku, pergilah kepada Isa.' Maka pergilah mereka kepada lsa (عليه السلام) dan berkata: 'Wahai Isa, engkau adalah Rasul Allah dan Kalimah-Nya yang ditiupkan kepada Maryam dan engkau adalah ruh yang berasal dari-Nya,
berikanlah syafa'at kepada kami di sisi Rabbmu! Tidakkah engkau melihat apa yang sedang menimpa kami?' Isa pun menjawab dengan jawapan yang sama dan berkata: 'Pergilah kepada Muhammad hamba yang telah diampuni dosanya yang telah lalu dan yang akan datang. Maka pergilah mereka kepadaku dan berkata: ‘Wahai Muhammad, engkau adalah Rasul Allah dan penutup para nabi, telah diampuni dosamu yang lalu dan yang akan datang, berikanlah syafa'at kepada kami! Tidakkah engkau melihat apa yang sedang menimpa kami?' Maka aku pun berdiri menuju ke bawah Arsy dan bersungkur sujud kepada Rabbku, maka Dia pun menerimaku dan mengilhamkan kepadaku beberapa kalimah pujian yang tidak pernah diilhamkan kepada seorang pun selainku. Kemudian Dia berfirman: 'Wahai Muhammad, angkatlah kepalamu! Mintalah, nescaya akan diberikan apa yang kamu minta, dan berikanlah syafa'at nescaya akan diperkenankan syafa'atmu."' (RiwayatBukharidan Muslim)

SALAWAT :
اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى أَهْلِ بَيْتِهِ وَعَلَى أَزْوَاجِهِ وَذُرِّيَّتِهِ، كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ. وَبَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَ آلِ أَهْلِ بَيْتِهِ وَعَلَى أَزْوَاجِهِ وَذُرِّيَّتِهِ، كَمَا بَارَكْتَ عَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ
“Ya Allah berikanlah rahmat kepada Muhammad, keluarganya, isteri-isterinya dan keturunannya sebagaimana Engkau telah memberikan rahmat kepada keluarga Ibrahim, sesungguhnya Engkau Mahaterpuji lagi Mahaagung. Berilah kurnia kepada Muhammad, keluarganya, isteri-isterinya dan keturunannya sebagaimana Engkau telah memberikan kurnia kepada keluarga Ibrahim, sesungguhnya Engkau Mahaterpuji lagi Mahaagung.” ( Riwayat Bukhari dan Muslim, namun lafaz ‘ahlu baitihi’ adalah pada riwayat Ahmad dan Thahawi)
اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ إِنَّكَ حَمِيْدُ مَجِيْدٌ، اَللَّهُمَّ بَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ إِنَّكَ حَمِيْدُ مَجِيْدٌ
“Ya Allah berikanlah rahmat kepada Muhammad dan  keluarga Muhammad sebagaimana Engkau telah memberikan rahmat kepada Ibrahim dan keluarga Ibrahim, sesungguhnya Engkau Mahaterpuji lagi Mahaagung. Ya Allah berilah kurnia kepada Muhammad dan keluarga Muhammad sebagaimana Engkau telah memberikan kurnia kepada Ibrahim dan keluarga Ibrahim, sesungguhnya Engkau Mahaterpuji lagi Mahaagung”. ( Riwayat Bukhari, Muslim dan lainnya)
اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَآلِ إِبْرَاهِيْمَ إِنَّكَ حَمِيْدُ مَجِيْدٌ، وَبَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَآلِ إِبْرَاهِيْمَ إِنَّكَ حَمِيْدُ مَجِيْدٌ
“Ya Allah berikanlah rahmat kepada Muhammad dan  keluarga Muhammad sebagaimana Engkau telah memberikan rahmat kepada Ibrahim dan keluarga Ibrahim, sesungguhnya Engkau Mahaterpuji lagi Mahaagung. Dan  berikanlah kurnia kepada Muhammad dan keluarga Muhammad sebagaimana Engkau
telah memberikan kurnia kepada Ibrahim dan keluarga Ibrahim, sesungguhnya Engkau Mahaterpuji lagi Mahaagung”. (Riwayat Ahmad, Nasa’I dan Abu Ya’la dengan sanad sahih)
اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ النَّبِيِّ الْأُمِّـيِّ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، وَبَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ النَّبِيِّ الْأُمِّـيِّ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ فِى الْعَالَمِيْنَ.إِنَّكَ حَمِيْدُ مَجِيْدٌ
“Ya Allah berikanlah rahmat kepada Muhammad Nabi yang ummi dan  kepada keluarga Muhammad sebagaimana Engkau telah memberi rahmat kepada keluarga Ibrahim, dan berikanlah kur kepada Muhammad Nabi yang ummi dan keluarga Muhammad sebagaimana Engkau telah memberi kurnia kepada keluarga Ibrahim di seluruh alam, sesungguhnya Engkau Mahaterpuji lagi Mahaagung”. (Riwayat Muslim, Abu Awanah, Ibnu Abi Syaibah, Abu Dawud dan Nasa’i, disahkan oleh Hakim)
اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ عَبْدِكَ وَرَسُوْلِكَ. كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ. وَبَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ عَبْدِكَ وَرَسُوْلِكَ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ، كَمَا بَارَكْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ
“Ya Allah berikanlah rahmat kepada Muhammad, hamba-Mu dan Rasul-Mu, sebagaimana Engkau telah memberikan rahmat kepada keluarga Ibrahim dan berilah kurnia kepada Muhammad, hamba-Mu dan Rasul-Mu dan keluarga Muhammad sebagaimana Engkau telah memberikan kurnia kepada Ibrahim dan keluarga Ibrahim.” (Riwayat Bukhari Nasa’i, Thahawi, Ahmad, Ismail al-Qadhi dalam kitab Fadhlush Shalah ‘alan Nabiyyi)
اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى أَزْوَاجِهِ وَذُرِّيَّتِهِ، كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، وَبَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى أَزْوَاجِهِ وَذُرِّيَّتِهِ، كَمَا بَارَكْتَ عَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ إِنَّكَ حَمِيْدُ مَجِيْدٌ
“Ya Allah berikanlah rahmat kepada Muhammad, kepada para isterinya dan anak keturunannya sebagaimana Engkau telah memberikan rahmat kepada keluarga Ibrahim; dan berikanlah kurnia kepada
Muhammad kepada para isterinya dan anak keturunannya sebagaimana Engkau telah memberikan kurnia kepada keluarga Ibrahim, sesungguhnya Engkau Mahaterpuji lagi Mahaagung”.(Riwayat Bukhari, Muslim dan Nasa’i)
اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ وَبَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ، كَمَا صَلَّيْتَ وَبَارَكْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَآلِ إِبْرَاهِيْمَ إِنَّكَ حَمِيْدُ مَجِيْدٌ
“Ya Allah berikanlah rahmat kepada Muhammad dan keluarga Muhammad dan berilah kurnia kepada Muhammad dan keluarga Muhammad sebagaimana Engkau telah memberikan rahmat dan kurnia kepada Ibrahim dan keluarga Ibrahim, sesungguhnya Engkau Mahaterpuji lagi Mahaagung.” (Riwayat Nasa’i,  Thahawi, Abu Sa’id ibnul ‘Arabi dalam al-Mu’jam dengan sanad sahih.)
------Sifat Solat Nabi صلى الله عليه وسلم  oleh Syeikh Al-Albani رحمه الله.















                                                                                                                           
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

.

Rasulullah s.a.w bersabda :

” Sesungguhnya seorang hamba yang bercakap sesuatu kalimah atau ayat tanpa mengetahui implikasi dan hukum percakapannya, maka kalimah itu boleh mencampakkannya di dalam Neraka lebih sejauh antara timur dan barat” ( Riwayat Al-Bukhari, bab Hifdz al-Lisan, 11/256 , no 2988)

MUHASABAH