.

.
الحمد لله رب العالمين، والصلاة والسلام على أشرف الأنبياء و المرسلين، وعلى آله وصحبه أجمعين أهلا وسهلا بكم إذا كانت هذه زيارتك الأولى للمنتدى، فيرجى التفضل بزيارة صفحة التعليمات كما يشرفنا أن تقوم بالتسجيل ، إذا رغبت بالمشاركة في المنتدى، أما إذا رغبت بقراءة المواضيع والإطلاع فتفضل بزيارة القسم الذي ترغب أدناه. عن أبي سعيد الخدري رضي الله عنه - قال: سمعت رسول الله ﷺ يقول: "إن إبليس قال لربه: بعزتك وجلالك لا أبرح أغوي بني آدم مادامت الأرواح فيهم - فقال الله: فبعزتي وجلالي لا أبرح أغفر لهم ما استغفروني" اللّهم طهّر لساني من الكذب ، وقلبي من النفاق ، وعملي من الرياء ، وبصري من الخيانة ,, فإنّك تعلم خائنة الأعين ,, وما تخفي الصدور اللهم استَخدِمني ولاَ تستَبدِلني، وانفَع بيِ، واجعَل عَملي خَالصاً لِوجهك الكَريم ... يا الله اللهــم اجعل عملي على تمبـلر صالحاً,, واجعله لوجهك خالصاً,, ولا تجعل لأحد فيه شيئاً ,, وتقبل مني واجعله نورا لي في قبري,, وحسن خاتمة لي عند مماتي ,, ونجاةً من النار ومغفرةً من كل ذنب يارب يارب يارب

.

.

.

.

Sunday, April 24, 2016

Ushuulus Sunnah : Al-Hafiz Abu Bakar Al-Humaidi













KEWAJIPAN MENCINTAI RASULULLAH صلى الله عليه وسلم

Diriwayatkan dari Anas رضي الله عنه, dari Rasulullah صلى الله عليه وسلم bersabda:
لاَ يُؤْمِنُ أَحَدُكُمْ حَتَّى أَكُونَ أَحَبَّ إِلَيْهِ مِنْ وَالِدِهِ وَوَلَدِهِ وَالنَّاسِ أَجْمَعِينَ
Tidaklah (sempurna) iman salah seorang di antara kamu sehingga aku lebih dicintainya daripada orangtuanya, anaknya dan segenap umat manusia.”
(Riwayat  Bukhari dan Muslim)

Wajib bagi setiap mukallaf untuk mencintai Rasulullah صلى الله عليه وسلم. Allah  عزّوجلّ  berfirman:
قُلْ إِنْ كَانَ آبَاؤُكُمْ وَأَبْنَاؤُكُمْ وَإِخْوَانُكُمْ وَأَزْوَاجُكُمْ وَعَشِيرَتُكُمْ وَأَمْوَالٌ اقْتَرَفْتُمُوهَا وَتِجَارَةٌ تَخْشَوْنَ كَسَادَهَا وَمَسَاكِنُ تَرْضَوْنَهَا أَحَبَّ إِلَيْكُمْ مِنَ اللَّهِ وَرَسُولِهِ وَجِهَادٍ فِي سَبِيلِهِ فَتَرَبَّصُوا حَتَّى يَأْتِيَ اللَّهُ بِأَمْرِهِ وَاللَّهُ لا يَهْدِي الْقَوْمَ الْفَاسِقِينَ
Katakanlah: "Jika bapa-bapa, anak-anak, saudara-saudara, isteri-isteri, kaum keluargamu, harta
kekayaan yang kamu usahakan, perniagaan yang kamu khuatiri akan kerugiannya, dan tempat tinggal yang kamu sukai, adalah lebih kamu cintai dari Allah dan Rasul Nya dan dari berjihad di jalan Nya, maka tunggulah sampai Allah mendatangkan keputusan Nya." Dan Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang fasik. (At-Taubah : 24)


Dalam Sahih Bukhari diriwayatkan, bahawa Umar bin Khattab رضي الله عنه berkata kepada Rasulullah صلى الله عليه وسلم :
لأَنْتَ يَا رَسُوْلَ اللهِ أَحَبُّ إِلَيَّ مِنْ كُلِّ شَيْءٍ إِلاَّ مِنْ نَفْسِيْ . فَقَالَ : لاَ وَالَّذِيْ نَفْسِيْ بِيَدِهِ حَتَّى أَكُوْنَ أَحَبَّ إِلَيْكَ مِنْ نَفْسِكَ . فَقَالَ : لَهُ عُمَرُ : فَإِنَّكَ اْلآنَ أَحَبُّ إِلَيَّ مِنْ نَفْسِيْ . فَقَالَ : اْلآنَ يَا عُمَرُ
“Sesungguhnya engkau wahai Rasulullah, adalah orang yang paling aku cintai daripada segala sesuatu selain diriku sendiri.” Nabi صلى الله عليه وسلم  bersabda : ‘Tidak, demi Zat yang jiwaku ada di Tangan Nya, sehingga aku lebih engkau cintai dari dirimu sendiri’. Maka Umar berkata kepada beliau, ‘Sekarang ini engkau lebih aku cintai daripada diriku sendiri.’ Maka Nabi صلى الله عليه وسلم bersabda, ‘Sekarang (telah sempurna kecintaanmu/imanmu padaku) wahai Umar.”
(Riwayat Bukhari)

Maka yang demikian mencintai Rasulullah صلى الله عليه وسلم adalah  wajib melebihi kecintaan kita kepada kedua orangtua, anak, keluarga, dan harta benda. Sebagaimana di dalam hadis-hadis sahih disebutkan :
Dari Anas رضي الله عنه, bahawa Rasulullah صلى الله عليه وسلم bersabda:
لاَ يُؤْمِنُ أَحَدُكُمْ حَتَّى أَكُونَ أَحَبَّ إِلَيْهِ مِنْ وَالِدِهِ وَوَلَدِهِ وَالنَّاسِ أَجْمَعِينَ
Tidaklah (sempurna) iman salah seorang di antara kamu sehingga aku lebih dicintainya daripada orangtuanya, anaknya dan segenap umat manusia.”
(Riwayat Bukhari, Muslim, An-Nasa’i, Ibnu Majah, dan Ahmad)
Dari Anas رضي الله عنه,  ia berkata: Rasulullah صلى الله عليه وسلم  bersabda:
لاَ يُؤْمِنُ عَبْدٌ حَتَّى أَكُونَ أَحَبَّ إِلَيْهِ مِنْ أَهْلِهِ وَمَالِهِ وَالنَّاسِ أَجْمَعِينَ
Tidaklah (sempurna) iman seorang hamba sehingga aku lebih dicintainya daripada keluarganya, hartanya dan segenap umat manusia.”
(Riwayat Muslim dan An-Nasa’i)

Kecintaan sejati terhadap Rasulullah صلى الله عليه وسلم  menyebabkan seseorang merasakan manisnya iman. Sebagaimana disebutkan dalam hadis sahih yang diriwayatkan oleh Imam Bukhari dan Muslim dari Anas رضي الله عنه, Rasulullah صلى الله عليه وسلم bersabda:
ثَلاَثٌ مَنْ كُنَّ فِيْهِ وَجَدَ حَلاَوَةَ اِلإِيْمَانِ : أَنْ يَكُوْنَ اللهُ وَ رَسُوْلُهُ أَحَبَّ إِلَيْهِ مِمَّا سِوَاهُمَا
Ada tiga perkara yang bila seseorang memilikinya, nescaya akan merasakan manisnya iman, ‘Iaitu, kecintaannya pada Allah dan Rasul Nya lebih dari cintanya kepada selain keduanya……”.
(Riwayat Bukhari dan Muslim)
Orang yang mencintai Rasulullah صلى الله عليه وسلم  dengan benar akan dikumpulkan oleh Allah bersama-sama dengan baginda s.a.w di akhirat kelak. Ini  berdasarkan hadis sahih :
عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ قَالَ جَاءَ رَجُلٌ إِلَى رَسُولِ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم فَقَالَ يَا رَسُولَ اللَّهِ مَتَى السَّاعَةُ قَالَ: وَمَا أَعْدَدْتَ لِلسَّاعَةِ. قَالَ حُبَّ اللَّهِ وَرَسُولِهِ قَالَ: فَإِنَّكَ مَعَ مَنْ أَحْبَبْتَ
قَالَ أَنَسٌ فَمَا فَرِحْنَا بَعْدَ الإِسْلاَمِ فَرَحًا أَشَدَّ مِنْ قَوْلِ النَّبِىِّ صلى الله عليه وسلم: فَإِنَّكَ مَعَ مَنْ أَحْبَبْتَ. قَالَ أَنَسٌ فَأَنَا أُحِبُّ اللَّهَ وَرَسُولَهُ وَأَبَا بَكْرٍ وَعُمَرَ فَأَرْجُو أَنْ أَكُونَ مَعَهُمْ وَإِنْ لَمْ أَعْمَلْ بِأَعْمَالِهِمْ
Dari Anas bin Malik, ia berkata: “seseorang datang menemui Rasulullah صلى الله عليه وسلم  dan berkata: “Wahai Rasulullah, bila akan terjadi hari kiamat?” beliau bersabda: “Apa yang telah engkau persiapkan untuk menghadapinya?” ia menjawab: “kecintaan kepada Allah dan Rasul-Nya.” Lalu beliau bersabda: “sesungguhnya engkau akan bersama-sama dengan orang yang engkau cintai.”
Anas berkata; 'Tidak ada yang lebih menyenangkan hati kami setelah masuk Islam selain sabda Rasulullah صلى الله عليه وسلم  yang berbunyi: 'Sesungguhnya kamu akan bersama orang yang kamu cintai.' Anas berkata; 'Kerana aku mencintai Allah, Rasulullah, Abu Bakar, dan Umar, maka aku berharap kelak akan bersama mereka meskipun aku tidak dapat beramal seperti mereka.’”
(Riwayat Muslim dan Ahmad)


Saturday, April 23, 2016

FIQHUL WAQI' (Memahami Realiti Ummat)

Rasulullah صلى الله عليه وسلم  bersabda:

يُوْشِكُ الأُمَمُ أَنْ تَدَاعَى عَلَيْكُمْ كَمَا تَدَاعَى الأَكَلَهُ إِلَى قَصْعَتِهَا . فَقَالَ قَائِلٌ وَمِنْ قِلَّةٍ نَـحْنُ يَوْمَئِذٍ قَالَ بَلْ أَنْتُمْ يَوْمَئِذٍ كَثِيْرٌ وَلَكِنَّكُمْ غُثَاءٌ كَغُثَاءِ السَّيْلِ وَلَيَنْزَعَنَّ اللهُ مِنْ صُدُورِ عَدُوِّكُمْ الْمِهَابَةَ مِنْكُمْ وَلَيَقْذِفَنَّ اللهُ فِي قُلُوْبِكُمُ الْوَهْنَ . فَقَالَ قَائِلٌ يَا رسول الله وَمَا الْوَهْنُ قَالَ حُبُّ الدُّنْيَا وَكَرَاهِيَةُ الْمَوْتُ
"Hampir tiba waktunya ummat-ummat itu saling seru menyeru untuk memerangi kalian, sebagaimana orang yang akan makan saling menyeru untuk segera ketempat makannya. Seorang berkata "apakah kerana jumlah kami sedikit pada ketika itu ?" Beliau bersabda: “Tidak, bahkan jumlah kalian pada ketika itu banyak, namun kalian ibarat buih yang dibawa oleh banjir. Dan benar-benar Allah akan mencabut dari hati musuh-musuh kalian rasa segan mereka terhadap kalian, dan Allah akan melemparkan dalam hati kalian 'al-wahn', seorang bertutur: "Wahai Rasulullah apakah 'al-wahn' itu?. Beliau menjawab: 'Cinta dunia dan benci pada kematian".
(Riwayat Abu Daud, Ahmad, Ibnu Abi Dunya dan disahihkan oleh Al-Albani dalam 'Silsilah al-Ahaadis ash-Shahihah)

Fitnah di zaman ini, apa yang diistilahkan oleh sebahagian orang dengan "Fiqhul Waqi'" atau "Memahami realita umat". Maka sebab telah banyak ulama-ulama ummat yang memberikan berbagai jawapan digunakan untuk mencari jalan keluar bagi bentuk kesulitan yang mereka hadapi dengan maksud dan tujuan agar mengetahui dan mengenal realiti mereka. Maka itu juga terdengarnya ungkapan :

الـحُكْمُ عَلَى الشَّيءِ فَرْعٌ عَنْ تَصَوُّرِهِ
"Menghukumi sesuatu adalah bahagian (cabang) dari gambarannya"


Maka "Fiqhul Waqi' " adalah memahami sesuatu yang menggelisahkan atau menyusahkan kaum muslimin yang berhubungan erat dengan kepentingan-kepentingan mereka, atau tipu daya/makar musuh-musuh mereka, yang akan mengingatkan mereka agar berwaspada dengannya dan bangkit bersama secara nyata tidak hanya sekadar menganalisa atau menyibukkan diri dengan berita dan informasi kaum kafir atau bersikap melampui batas terhadap pemikiran-pemikiran mereka.

Mengenal sebuah realiti dengan tujuan agar sampai kepada hukum syari’at adalah sangat penting dan merupakan salah satu kewajipan. Tugas ini harus dijalankan oleh sekelompok khusus pelajar muslim
yang memiliki kecerdasan tinggi dari berbagai disiplin ilmu, baik syari'at atau kemasyrakatan (sosiologi), ekonomi, keselamatan, dan ilmu apa saja yang dapat memberi manfaat bagi ummat Islam, serta mendekatkan mereka untuk kembali kepada kehormatan dan kemuliaan mereka. Terutama jika ilmu-ilmu ini terus berkembang sejalan dengan perkembangan zaman dan tempat.


MANHAJ" BUKAN SEKEDAR PERBICARAAN SEMATA-MATA

Memang benar banyak yang membicarakan tentang Al-Quran dan as-Sunnah di zaman ini, serta mengisyaratkan kepada keduanya, ini adalah  sesuatu yang patut disyukuri. Namun demikian yang wajib ianya bukanlah sekadar berbentuk penulisan dan ceramah-ceramah, akan tetapi difahami keduanya dengan pemahaman yang benar sebagaimana yang terjadi di masa generasi pertama (para sahabat), kemudian kita, menjadikannya sebagai bingkai/batasan umum bagi setiap urusan, samada yang kecil mahupun yang besar.

Manhaj Al-Quran dan as-Sunnah hendaknya menjadi syi'ar (semboyan) dan lambang bagi dakwah sejak permulaan hingga akhir. Dengan demikian diharapkan dari mereka yang didakwahkan, samada generasi muda atau yang lainnya akan terus berkesinambungan sejalan dengan "manhaj yang mulia" ini yang dengan berpegang teguh dan berjalan di atasnya ummat akan menjadi baik.

Keberadaan ulama pada setiap disiplin ilmu yang telah disebutkan di atas adalah sebuah keharusan. Terutama dalam memahami Al-Quran dan as-Sunnah sesuai dengan pemahaman Salafus Soleh berdasarkan pada ketentuan/kriteria yang jelas dan pokok-pokok kaedah yang telah diterangkan.

Namun betapa banyaknya jumlah pemuda dan pemudi muslim yang terperangkap dalam permasalahan berkaitan Fiqhul Waqi' yang seakan-akan tidak ada jalan keluar, mereka berpecah menjadi dua kelompok, sehingga sangat disayangkan kedua kelompok ini sebahagian bersikap melampui batas terhadap masalah ini, dan sebahagian lainnya lebih cenderung memperlekeh atau menganggap mudah serta tidak memiliki kepedulian terhadapnya.

Bahawasanya akan  termelihat dan terdengar dari mereka yang memperbesarkan urusan Fiqhul Waqi', serta meletakkannya tidak pada tempat yang semestinya, melebihi tingkatan pengamalannya yang tepat (sesuai). Yang dikehendaki mereka bahawa setiap orang yang alim dalam masalah syariat, harus alim pula dalam apa yang mereka namakan Fiqhul Waqi'.

Sebagaimana realitinya bahawa berbalik dari apa yang mereka inginkan terjadi pada diri mereka. Sungguh mereka telah menanamkan sebuah anggapan terhadap orang-orang yang mendengarkan ucapan-ucapan mereka atau orang yang berada di sekeliling mereka, bahawasanya setiap orang yang mengetahui realiti dunia Islam, sama dengan seorang alim yang memahami Al-Quran dan as-Sunnah diatas pemahaman Salafus Soleh.

Telah diketahui bahawa Fiqhul Waqi' bukanlah sebuah kelaziman sebagaimana yang telah di isyaratkan, tambahan pula tidak pernah tergambar/terbayang akan keberadaan seorang manusia yang sempurna yang mampu memahami seluruh ilmu yang telah disebutkan dan isyaratkan di atas.


TASFIYAH DAN TARBIYAH
Penerapan manhaj/kaedah "tasfiyah" dan "tarbiyah" yang merupakan dua kewajban besar yang amat penting.
"Tasfiyah" (pemurnian) adalah:
1.   Pemurnian aqidah Islamiyah dari sesuatu yang tidak dikenali dan telah menyusup masuk ke dalamnya, seperti kesyirikan, pengingkaran terhadap sifat-sifat Allah جلّ جلا له, atau penakwilannya, penolakan hadis-hadis sahih yang berkaitan dengan aqidah dan lain sebagainya.



2.   Pemurnian fiqh Islam dari segala bentuk ijtihad yang keliru yang menyelisihi Al-Quran dan as-Sunnah, serta pembebasan akal dari pengaruh-pengaruh taqlid dan kegelapan sikap fanatisme.
(Taqlid adalah: Sikap/prilaku menerima pendapat seseorang tanpa hujjah dan dalil)

3.   Pemurnian kitab-kitab tafsir Al-Quran, fiqh, kitab-kitab yang berhubungan erat dengan raqa'iq (kelembutan hati), dan kitab-kitab lainnya dari hadis-hadis lemah dan palsu, serta dongeng-dongeng kisah israiliyyat dan kemungkaran-kemungkaran lainnya.

Manakala kewajiban kedua (tarbiyah), yang dimaksudkan adalah pembinaan generasi baru muslim, di atas Islam yang telah dibersihkan dari perkara-perkara  yang telah   disebutkan, dengan sebuah pembinaan secara Islami yang benar sejak usia muda tanpa pengaruh oleh pendidikan ala barat dan kekufuran.

Firman Allah :


وَلَـكِن كُونُواْ رَبَّانِيِّينَ بِمَا كُنتُمْ تُعَلِّمُونَ الْكِتَابَ وَبِمَا كُنتُمْ تَدْرُسُونَ

"Akan tetapi hendaklah kamu menjadi orang-orang yang rabbani kerana kamu selalu mengajarkan Al-Kitab dan disebabkan kamu tetap mempelajarinya" (Ali-Imran: 79)
(Rabbani ialah orang yang bijaksana, alim dan penyantun serta banyak ibadah dan ketakwaannya :Tafsir Ibnu Kathir)


Ramai di antara da'i-da'i mengetahui akar/pangkal penyebab keburukan yang dialami kaum muslimin pada zaman ini, iaitu jauhnya mereka dari pemahaman Islam yang benar, dalam  perkara-perkara yang merupakan fardhu 'ain (kewajipan atas perseorangan), dan bukan hanya pada apa yang merupakan fardhu kifayah (kewajipan atas sebahagian orang).

Maka wajib bagi kita melaksanakan dan meluruskan serta membenarkan aqidah, ibadah dan suluk (akhlak, perangai dan budi pekerti). Siapakah orang yang telah melaksanakan kewajipan yang merupakan fardhu 'ain dan bukan sekadar fardhu kifayah dari kalangan ummat ini? Kerana kewajipan melaksanakan fardhu kifayah itu datangnya selepas (fardhu 'ain).

Oleh itu menyibukkan diri dan mencurahkan perhatian terhadap ajakan segelintir manusia dari kalangan ummat ini untuk memperhatikan sebuah fardhu kifayah iaitu Fiqhul Waqi', serta mengecilkan sebuah pemahaman yang sifatnya fardhu 'ain bagi setiap muslim, yaitu memahami Al-Kitab (Al-Quran) dan Sunnah Rasulullah صلى الله عليه وسلم merupakan perbuatan melampaui batas dan penyia-nyiaan terhadap suatu kewajipan yang ditekankan kepada setiap orang dari ummat muslimin ini dan merupakan sikap berlebih-lebihan dalam sebuah urusan (Fiqhul Waqi') yang keadaan sebenarnya sebagai fardhu kifayah.

BAHAYA MEMFITNAH, MENGGELAR BURUK DAN MENUDUH ULAMA

Menikam, memfitnah dan menuduh sebahagian ulama atau para penuntut ilmu dan mencela mereka kerana ketidak tahuan mereka tentang Fiqhul Waqi’, begitu juga lontaran gelaran yang diberikan kepada mereka dengan sebutan yang tidak sepatutnya disebutkan, adalah kesalahan dan kekeliruan yang amat jelas, yang tidak boleh diteruskan, sebab merupakan sikap "tabaghudh" saling memurkai/membenci, yang telah dilarang dalam sejumlah hadis dari Rasulullah صلى الله عليه وسلم, justeru hadis-hadis itu memerintahkan kaum muslimin untuk berbuat yang sebaliknya, berupa sikap saling mencintai, saling berjumpa dan saling tolong menolong.


FIQHUL WAQI'
(Memahami Realiti Ummat)

Syeikh Muhammad Nashiruddin al-Albani رحمه الله

Thursday, April 21, 2016

PESANAN KETIKA SOLAT


Dari Abu Bakar ra., Rasulullah s.a.w. bersabda:
“Apabila seseorang kamu berdiri untuk solatnya, maka hendaklah dia menenangkan segala anggota tubuhnya(tangannya,kakinya) dan janganlah berhoyong-hayang sebagaimana hoyongan orang Yahudi.”
[Riwayat Al Hakim dan At-Tirmidzi ]

Dari Mu’aiqib ra., Rasulullah s.a.w. bersabda:
“Janganlah engkau menyapu anak-anak batu yang melekat di dahimu saat engkau bersolat, jika perlu sekali engau sapu, maka cukuplah dengan sekali sapu sahaja.”
[Riwayat Bukhari dan Muslim]

Dari Abu Hurairah r.a.:
Rasulullah melihat seorang lelaki memain-mainkan tangan semasa solat,maka baginda bersabda:
“Sekiranya khusyuk jiwa orang ini tentulah khusyuk segala anggotanya.”
[Riwayat Al Hakim dan At-Tirmidzi]

Solat

Surah Thoha ayat 132 
firman Allah:

وَأْمُرْ‌ أَهْلَكَ بِالصَّلَاةِ وَاصْطَبِرْ‌ عَلَيْهَا ۖ لَا نَسْأَلُكَ رِ‌زْقًا ۖ نَّحْنُ نَرْ‌زُقُكَ ۗ وَالْعَاقِبَةُ لِلتَّقْوَىٰ ﴿١٣٢﴾

" Dan perintahkanlah keluargamu serta umatmu mengerjakan sembahyang, dan hendaklah engkau tekun bersabar menunaikannya. Kami tidak meminta rezeki kepadamu, (bahkan) Kamilah yang memberi rezeki kepadamu. Dan (ingatlah) kesudahan yang baik adalah bagi orang-orang yang bertaqwa."
dalam satu hadis Rasulullah s.a.w yang kita kasihi yang berkaitan dan menyebut tentang solat bahawa Jabir bin Abdillah r.a berkata bahawa Rasulullah s.a.w bersabda:
" Aku diberi lima perkara yang tidak diberikan kepada seorangpun nabi sebelumku. Aku ditolong dengan ditimbulkan ketakutan kepada musuh dari jarak satu bulan, dijadikanNya bumi bagiku sebagai masjid tempat solat dan suci. Siapapun dari ummatku, apabila masuk waktu solat, maka hendaklah ia solat, dihalalkanNya bagi rampasan perang padahal harta itu tidak halal bagi seorangpun sebelumku, aku diberi syafaat, dan nabi (selain aku) diutuskan hanya untuk kaumnya saja, sedang aku diutus kepada manusia keseluruhannya."
(riwayat Bukhari)

Didalam neraka Jahanam terdapat wadi(lembah) yang didalamnya adalah ular-ular bersaiz sebesar tengkuk unta dan panjangnya sebulan perjalanan. Kerjanya tiada lain selain mengigit orang-orang yang tidak menunaikan sembahyang semasa hidup mereka. Bisa ular itu pula menggelegak di dalam badan mereka selama 70 tahun sehingga luruh seluruh daging badan mereka. Kemudian tubuh mereka kembali pulih lalu digigit lagi dan begitulah seterusnya.
Seksaan bagi orang-orang yang meninggalkan solat
Orang yang tidak solat akan diseksa dengan 15 seksa; 6 daripadanya akan diterima di dunia, 3 seksa tatkala hendak mati, 3 seksa lagi ketika berada di alam kubur dan 3 seksa lagi di hari kiamat :-.
Enam seksa semasa hidup di dunia:
1. Ditinggalkan berkat pada umurnya.
2. Allah akan menghapuskan tanda-tanda orang salih daripada mukanya.
3. Tiap-tiap amal yang dikerjakan tiada diberikan pahala kepadanya.
4. Segala doanya tiada diperkenankan oleh Allah.
5. Dia dimarahi dan dibenci oleh segala makhluk di dunia.
6. Tidak ada baginya bahagian daripada doa orang-orang salih.
Tiga seksa tatkala hendak mati:
1. Dia mati dalam kehinaan.
2. Mati dalam keadaan yang sangat lapar.
3. Mati dalam keadaan yang sangat haus, sehinggakan jika dituangkan kepadanya sekelian air laut di dunia ini,
    dia tetap merasa tidak puas
Tiga seksa ketika di alam kubur:
1. Disempitkan kuburnya.
2. Dinyalakan api, di mana dia akan membalik-balikkan dirinya didalam bara api itu.
3. Allah mngerahkan ular yang paling besar untuk menyebat mayat itu, yang mana dinamakan ular itu 'SHAJKUL
    AKRAK' dan ular itu akan berkata, Sesungguhnya aku telah disuruh oleh Tuhanku untuk memukul engkau dari Subuh
    hingga ke Zuhur, dipukul pula hingga ke Asar dengan sebab engkau sia-siakan waktu Zuhur. Begitulah seterusnya
    tiap-tiap hari dan malam sehingga hari kiamat.
Tiga seksa di hari kiamat:
1. Allah memerintahkan malaikat azab agar menghela orang yang tidak sembahyang itu ke dalam neraka.
2. Allah menilik pada orang yang tidak sembahyang itu dengan tilikan yang murka.
3. Allah akan mengira orang yang tidak sembahyang itu dengan kiraannya yang paling berat dan terus disumbatkan ke
    dalam nerakasebagaimana firman Allah yang bermaksud, "Apa yang membawa kamu ke neraka?
    " Mereka menjawab, "Kami , tidak sembahyang."
MANHAJ HUKMULIBADAH..

Al-Quran

saudara2 sekalian..mari kita sama-sama bermuhasabah..berpesan-pesan kepada amar ma'ruf bahawa sesungguhnya jika kita melupakan kitab kita ini yang merupakan mukjizat dan panduan kita semasa di dunia  maka pastilah kita akan menghadapi:
1. Kesesatan yang nyata
Hukum yang ada dalam al-Qur’an adalah petunjuk yang menyerahkan. Siapa yang tidak menggunakan al-Qur’an sebagai petunjuk bererti menggunakan selainnya. Padahal petunjuk yang sebenarnya adalah petunjuk Allah.

2. Kesempitan dan kesesakan
Barangsiapa yang Allah kehendaki untuk mendapat petunjuk, Allah akan melapangkan dadanya. Sebaliknya yang tidak mendapat petunjuk, dadanya akan terasa sempit menghimpit seakan naik ke ketinggian langit.

3. Kehidupan yang sempit
Siapa yang tidak mengikuti petunjuk Allah, maka kehidupannya psti akan penuh dengan masalah. Mengikuti petunjuk buatan manusia sama saja menjerumuskan diri dalam kepentingan berbagai pihak sehingga akan terumbang-ambing di antara kepentingan-kepentingan itu.

4. Kebutaan mata hati
Mereka tidak dapat melihat kebenaran al-Qur’an bukan keraa mata mereka buta. Kebutaan yang lebih parah adalah apabila mengenai hati. Orang yang mengalami kebutaan secara lahir mungkin saja mendapatkan kehidupan yang baik selama hatinya tidak buta.

5. Kekerasan hati
Di antara kemukjizatan al-Qur’an adalah kekuatannya meluluhkan hati sehingga orang yang kasar dan kaku pun menjadi lembut karenanya. Contoh yang sangat ekstrim adalah ‘Umar bin al-Khatab ra. Di waktu amarah, kebencian dan permusuhannya berkobar-kobar justeru beliau tersentuh oleh al-Qur’an yang sedang dibacakan. Tidak tersentuhnya hati oleh al-Qur’an adalah akibat sekatan yang ada menjadikannya keras. Padahal bila sudah mengeras, hati lebih keras dibanding batu.

6. Kezaliman dan kehinaan
Meninggalkan hal yang bermanfaat dan menggantikannya dengan kesesatan merupakan tindakan kezaliman terhadap diri sendiri dan orang lain. Kezaliman  ini akan menyebabkan hilangnya kehormatan sehingga orang akan hina di mata Allah dan di mata manusia.

7. Menjadi teman syaitan
Syaitan akan menjadi sangat senang apabila manusia meninggalkan kitab suci Tuhannya. Karena mereka akan menjadi teman yang paling akrab kepadanya.

8. Lupa diri
Akibat melupakan Allah, ia dilupakan Allah, padahal kepentingannya sangat tergantung pada Allah. Melupakan Allah sama dengan melupakan dirinya sendiri. Ini akan menimbulkan bahaya iaitu kefasikan dan kemunafikan. Semua itu mengakibatkan kesengsaraan di dunia dan di akhirat.

ﺑﺮﻙ ﺍﻟﻠﻪ ﻟﻲ ﻭﻟﻜﻢ باﻟﻘﺮﺃﻥ  ﺍﻟﻌﻆﻴﻢ ﻭﻧﻔﻌﻨﻲ ﻭﺍﻳﺎﻛﻢ ﺑﺬﻛﺮ الله

Pompeii, Kisah Tragis Negara Homo Seksual!

Pompeii, Kisah Tragis Negara Homo Seksual!! 


AlQur'an menceritakan kepada kita dalam ayat berikut bahwa tidak akan ada perubahan dalam hukum Allah. 

Dan mereka bersumpah dengan nama Allah dengan sekuat-kuatnya sumpah; sesungguhnya jika datang kepada mereka seorang pemberi peringatan, niscaya mereka akan lebih mendapat petunjuk dari salah satu umat-umat (yang lain). Tatkala datang kepada mereka pemberi peringatan,maka kedatangannya itu tidak menambah kepada mereka, kecuali jauhnya mereka dari (kebenaran), karena kesombongan (mereka) di muka bumi dan karena rencana (mereka) yang jahat. Rencana itu tidak akan menimpa selain orang yang merencanakannya sendiri. Tiadalah yang mereka nanti-natikan melainkan (berlakunya) sunnah (Allah yang telah berlaku) kepada orang-orang yang terdahulu. Maka sekali-kali kamu tidak akan menemui penyimpangan bagi sunnah Allah. (QS Al-Fathir: 42-43) 

Ya, tidak akan ditemukan perubahan dalam jalan (Hukum) Allah. Siapapun yang menentang hukum-Nya dan memberontak terhadap-Nya, akan menghadapi hukum suci yang sama. Pompeii, sebuah simbul kemerosotan dari Kekaisaran Romawi yang juga terlibat dalam perilaku sexual yang menyimpang dan berakhir pula sama halnya dengan kaum Lut. 

Gunung Vesuvius adalah lambang negeri Italia, khususnya kota Naples. Gunung berapi ini juga dikenal sebagai “Gunung Kemalangan”. Dinamakan demikian karena sebuah kota yang berada di lerengnya pernah bernasib serupa dengan kota Sodom. Kota yang bernama Pompeii ini dihancurkan karena perilaku menyimpang penduduknya. Di masa lalu Pompeii adalah kota tujuan wisata bagi masyarakat kelas atas Kekaisaran Romawi dan menjadi lambang kemakmuran. Gaya arsitektur rumah-rumahnya sungguh memukau. Penduduk Pompeii sangatlah makmur. Sayangnya, bukannya bersyukur kepada Tuhan YME atas kemakmuran itu, mereka malah menjadi bangsa berperilaku menyimpang yang berkubang dalam kemaksiatan. 

Pompeii sangat tersohor karena dua hal. Pertama, kota ini memiliki arena pertarungan gladiator kedua terbesar setelah coloseum yang ada di kota Roma. Pertarungan hingga mati ini mereka adakan hanya untuk menghibur kaum kaya. Di tahun-tahun awal sejarah agama Nasrani, oleh kaisar Romawi yang beragama politeisme, arena itu menjadi tempat mengadu sesama orang Nasrani hingga mati. 

Kedua, Pompeii berlaku sistem perbudakan yang paling tidak manusiawi. Kaum bangsawan Pompeii kerap memaksa budak mereka untuk menjadi pelacur. Para budak di bawah kerap kerap dijadikan obyek perilaku homoseksual mereka. 

Alhasil kekayaan yang mereka miliki malah menjadikan mereka bergelimang dalam kenistaan dan kemaksiatan, hingga suatu saat tiba-tiba Gunung Vesuvius meletus, lalu dalam sekejap laharnya menenggelamkan kota Pompeii beserta isinya. Begitu cepatnya bencana itu terjadi, sehingga seluruh penduduk Pompeii tidak ada yang dapat melarikan diri. Bahkan, mereka yang sedang duduk tidak sempat untuk sekedar berdiri. 

Kejadian memukau ini baru bisa diketahui 2000 tahun setelah itu peristiwa itu terjadi. Kejadian itu mulai terkuak ketika seperempat pertama abad ke-20, para arkeolog mulai menggali sisa reruntuhannya dari bawah berton-ton batuan vulkanis. Apa yang mereka temukan adalah sejarah berusia 2000 tahun yang benar-benar terawetkan. Bencana ini menimpa Pompeii sangat tiba-tiba hingga semuanya tetap dalam keadaan yang sama seperti 2000 tahun yang lalu, seolah perjalanan waktu telah terhenti. 

Meskipun letusan Vesuvius sangat mengerikan, tak seorang pun sempat melarikan diri, tapi mereka membatu di tempat mereka berada. Muka, bahkan gigi dari sejumlah tubuh ini masih utuh sama sekali. Hampir semua wajah mereka menampakkan mimik keterkejutan dan ketakutan. Sebuah keluarga yang sedang makan bersama membatu seketika itu juga. Bahkan makanan di atas meja ikut terawetkan. 


Harun Yahya
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

.

Rasulullah s.a.w bersabda :

” Sesungguhnya seorang hamba yang bercakap sesuatu kalimah atau ayat tanpa mengetahui implikasi dan hukum percakapannya, maka kalimah itu boleh mencampakkannya di dalam Neraka lebih sejauh antara timur dan barat” ( Riwayat Al-Bukhari, bab Hifdz al-Lisan, 11/256 , no 2988)

MUHASABAH