.

.
الحمد لله رب العالمين، والصلاة والسلام على أشرف الأنبياء و المرسلين، وعلى آله وصحبه أجمعين أهلا وسهلا بكم إذا كانت هذه زيارتك الأولى للمنتدى، فيرجى التفضل بزيارة صفحة التعليمات كما يشرفنا أن تقوم بالتسجيل ، إذا رغبت بالمشاركة في المنتدى، أما إذا رغبت بقراءة المواضيع والإطلاع فتفضل بزيارة القسم الذي ترغب أدناه. عن أبي سعيد الخدري رضي الله عنه - قال: سمعت رسول الله ﷺ يقول: "إن إبليس قال لربه: بعزتك وجلالك لا أبرح أغوي بني آدم مادامت الأرواح فيهم - فقال الله: فبعزتي وجلالي لا أبرح أغفر لهم ما استغفروني" اللّهم طهّر لساني من الكذب ، وقلبي من النفاق ، وعملي من الرياء ، وبصري من الخيانة ,, فإنّك تعلم خائنة الأعين ,, وما تخفي الصدور اللهم استَخدِمني ولاَ تستَبدِلني، وانفَع بيِ، واجعَل عَملي خَالصاً لِوجهك الكَريم ... يا الله اللهــم اجعل عملي على تمبـلر صالحاً,, واجعله لوجهك خالصاً,, ولا تجعل لأحد فيه شيئاً ,, وتقبل مني واجعله نورا لي في قبري,, وحسن خاتمة لي عند مماتي ,, ونجاةً من النار ومغفرةً من كل ذنب يارب يارب يارب

.

.

.

.

Sunday, December 20, 2015

MENCINTAI RASULULLAH صلى الله عليه وسلم (Sempena Maulidnya ) 2

SUNNAH RASULULLAH صلى الله عليه وسلم :

Dua prinsip dasar yang mesti beriringan dalam melandasi suatu amal agar diterima oleh Allah عزّوجلّ adalah keikhlasan dan mengikuti sunnah Rasulullah صلى الله عليه وسلم. Sebaliknya, apabila salah satu
daripadanya hilang maka amalan itu tidak akan diterima oleh Allah عزّوجلّ, dan hendaknya kita khuatiri jika suatu amal soleh yang kita kerjakan akan ditolak atau tidak diterima oleh Allah عزّوجلّ.
Rasulullah  صلى الله عليه وسلم bersabda:
مَنْ عَمِلَ عَمَلًا لَيْسَ عَلَيْهِ أَمْرُنَا فَهُوَ رَدٌّ
"Barangsiapa yang melakukan amalan yang tidak berdasarkan urusan dari kami maka dia adalah tertolak." (Diriwayatkan oleh Muslim di dalam Sahih-nya)
Dari hadis di atas dapat diambil kesimpulan bahawa salah satu keutamaan terbesar dalam ittiba'us sunnah (mengikuti sunnah Rasulullah صلى الله عليه وسلم) adalah diterimanya suatu amalan.
Imam Ibnu Qudamah رحمه الله, berkata, "Dalam mengikuti sunnah Rasulullah صلى الله عليه وسلم terdapat keberkatan dalam mengikuti syari'at, meraih keredhaan Allah عزّوجلّ, meninggikan darjat, mententeramkan hati, menenangkan badan, menjadikan syaitan marah, dan berjalan di atas jalan yang lurus." (Dharuratul Ihtimam hlm. 43)

Ketika seorang muslim ittiba' kepada sunnah maka dia telah berusaha mendapatkan hidayah dan menyelamatkan diri dari kesesatan. dari Abu Hurairah رضي الله عنه bahawasanya Nabi صلى الله عليه وسلم, bersabda:
إِنِّيْ قَدْ تَرَكْتُ فِيْكُمْ شَيْئَيْنِ لَنْ تَضِلُّوْا بَعْدَهُمَا: كِتَابَ اللهِ وَسُنَّتِيْ، وَلَنْ يَتَفَرَّقَا حَتَّى يَرِدَا عَلَيَّ الْحَوْضَ
"Sesungguhnya aku telah meninggalkan pada kalian dua perkara yang kalian tidak akan sesat selama-lamanya: Kitabullah dan sunnahku, dan tidak akan berpisah keduanya hingga keduanya menghantarku ke telaga."  (Diriwayatkan oleh Daruquthni di dalam Sunan-nya dan Al-Hakim di dalam Mustadrak-nya dan disahihkan oleh Syeikh Albani di dalam Shahih al-Jami')
Dari Ibnu Abbas رضي الله عنهما bahawasanya Rasulullah صلى الله عليه وسلم bersabda ketika berkhutbah di waktu haji Wada':
يَا أَيُّهَا النَّاسُ إِنِّيْ قَدْ تَرَكْتُ فِيْكُمْ مَا إِنِ اعْتَصَمْتُمْ بِهِ فَلَنْ تَضِلُّوْا أَبَدًا: كِتَابَ اللهِ وَسُنَّةَ نَبِيِّهِ
"Wahai manusia, sesungguhnya aku telah meninggalkan pada kalian apa yang jika kalian berpegang teguh dengannya maka kalian tidak akan sesat selama-lamanya: Kitabullah dan sunnah Nabi-Nya." (Diriwayatkan oleh Al-Hakim di dalam Mustadrak-nya dan Baihaqi di dalam Sunan Kubra dan disahihkan oleh Syeikh Albani dalam Takhrij Fiqih Sirah )
Dari Amr bin Auf   رضي الله عنه dia berkata, "Rasulullah صلى الله عليه وسلم bersabda:
تَرَكْتُ فِيكُمْ أَمْرَيْنِ لَنْ تَضِلُّوا مَا تَمَسَّكْتُمْ بِهِمَا : كِتَابَ اللَّهِ  وَسُنَّةُ نَبِيِّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ
'Aku telah meninggalkan pada kalian dua perkara yang jika kalian berpegang teguh dengan keduanya maka kalian tidak akan sesat selama-lamanya: Kitabullah dan sunnah Nabi-Nya." (Diriwayatkan oleh Malik dalam Muwaththa' dan dihasankan oleh Syeikh Albani di dalam Takhrij Misykat)
Hadis-hadis di atas menjelaskan bahawa ittiba' kepada sunnah adalah penyelamat dari kesesatan dan sekaligus di dalamnya terdapat berita gembira yang agung bahawa Kitabullah dan sunnah Rasulullah صلى الله عليه وسلم akan memberikan hidayah menuju telaga Nabi صلى الله عليه وسلم pada hari Kiamat. Imam Malik رحمه الله berkata:
السُّـنَّةُ سَفِيْنَةُ نُوْحٍ، مَنْ رَكِبَهَا نَـجَا، وَمَنْ تَـخَلَّفَ عَنْهَا هَلَكَ
"As-Sunnah adalah bahtera Nuh, siapa saja yang menaikinya maka dia selamat dan siapa saja yang tertinggal maka dia binasa." (Diriwayatkan oleh al-Harawi di dalam Dzammul Kalam dan Al-Khathib di dalam Tarikh Baghdad)

Dengan ittiba' kepada sunnah maka akan terangkatlah kehinaan dan kerendahan umat kerana sunnah adalah agama, sedangkan meninggalkan agama adalah sebab kehinaan dan kerendahan.
Dari Ibnu Umar رضي الله عنهما dia berkata, "Saya mendengar Rasulullah صلى الله عليه وسلم bersabda:
إِذَا تَبَايَعْتُمْ بِالْعِينَةِ وَأَخَذْتُمْ أَذْنَابَ الْبَقَرِ وَرَضِيتُمْ بِالزَّرْعِ وَتَرَكْتُمْ الْجِهَادَ سَلَّطَ اللَّهُ عَلَيْكُمْ ذُلًّا لَا يَنْزِعُهُ حَتَّى تَرْجِعُوا إِلَى دِينِكُمْ
"Jika kalian telah berjual beli dengan cara 'inah ('Inah adalah jika A menjual barang kepada B dengan pembayaran di belakang (terhutang), A menyerahkan barang tersebut kepada B, kemudian A membeli barang itu dari B sebelum menerima wang pembayaran dari B dengan har-ga yang lebih rendah dari harga sebelumnya dengan cara terus. Jika hal dilakukan dengan kesepakatan keduanya maka hukumnya adalah batil.), disibukkan oleh ternakan dan tanaman, dan kalian tinggalkan jihad fi sabilillah, maka Allah akan menimpakan kehinaan kepada kalian, Allah tidak akan mencabut kehinaan itu dari kalian sampai kalian kembali kepada agama kalian." (Diriwayatkan oleh Abu Dawud dalam Sunan-nya, Baihaqi dalam Sunan Kubra, dan Thibrani dalam Musnad Syamiyyin dan disahihkan oleh Syeikh Albani dalam Silsilah Shahihah)
Kembali kepada agama adalah kembali kepada sunnah kerana sunnah merupakan kepentingan yang utama dalam Islam sebagaimana dikatakan oleh Imam Bisyr bin Harits رحمه الله, "Islam adalah sunnah, dan sunnah adalah Islam." (Syarhu Sunnah)
Di dalam hadis di atas Rasulullah صلى الله عليه وسلم menyatakan bahawa jika umat Islam telah menjauh dari agama dengan melakukan mu'amalah-mu'amalah yang diharamkan, terperdaya dengan dunia, dan meninggalkan jihad, maka Allah akan menimpakan kehinaan kepada mereka. Allah tidak akan mencabut kehinaan itu sampai mereka kembali kepada agama mereka. Maka dengan kembali kepada sunnah —yang merupakan Islam yang murni— akan terangkatlah kehinaan dan kerendahan kaum muslimin.
Di dalam "hadis Jibril" yang masyhur setelah menyebutkan tentang Islam, Iman, dan Ihsan, maka Nabi   صلى الله عليه وسلم   bersabda, "Ini adalah Jibril, datang kepada kalian untuk mengajarkan perkara-perkara agama kalian." Barangsiapa yang ingin kembali kepada agama maka hendaknya dia mempelajari perkara-perkara yang terkandung dalam hadis Jibril, dari rukun-rukun Islam, Iman, dan Ihsan. Adapun siapa yang meninggalkan perkara-perkara di atas dan menjadikan perkataannya semuanya dari kaum sekular, liberalis, dan orang-orang kafir, maka dia telah menjerumuskan dirinya dan umat Islam ke dalam kehinaan dan kerendahan.

Dari Abu Hurairah رضي الله عنه, Nabi صلى الله عليه وسلم bersabda:
إِنَّمَا بُعِثْتُ لِأُتَـمِّمَ صَالِحَ الْأَخْلاَقِ
"Sesungguhnya aku diutus untuk menyempurnakan kebaikan akhlak."
Imam Ibnu Abdil Barr رحمه الله berkata di dalam at-Tamhid , "Ini adalah hadis ahli Madinah yang sahih, masuk ke dalam makna hadis ini kebaikan semuanya, agama, keutamaan, muru’ah, kebajikan, dan keadilan, maka dengan itulah Nabi صلى الله عليه وسلم diutus untuk menyempurnakannya.
Para ulama telah berkata, 'Sesungguhnya ayat yang paling lengkap mengumpulkan kebajikan, keutamaan, dan kemuliaan akhlak adalah firman Allah عزّوجلّ:
إِنَّ اللَّهَ يَأْمُرُ بِالْعَدْلِ وَالإحْسَانِ وَإِيتَاءِ ذِي الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَالْمُنْكَرِ وَالْبَغْيِ يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُونَ
Sesungguhnya Allah menyuruh (kamu) berlaku adil dan berbuat kebajikan, memberi kepada kaum kerabat, dan Allah rnelarang dari perbuatan keji, kemungkaran dan permusuhan. dia memberi pengajaran kepadamu agar kamu dapat mengambil pelajaran. (An-Nahl : 90).
Telah sampai riwayat kepada kami dari Aisyah r.a yang disebutkan Ibnu Wahb dan yang lain-nya bahawasanya dia berkata, 'Kemuliaan-kemuliaan akhlak adalah kejujuran ucapan, kejujuran kepada manusia, memberi kepada peminta, membalas kebaikan, menjaga amanah, silaturrahim, berkhidmat kepada
sahabat, menjamu, tamu, dan rasa malu adalah penghulunya.' Sunnah Rasulullah صلى الله عليه وسلم adalah ad-din (agama), ia adalah penjelas apa yang ada di dalam Al-Quran, dan akhlak Nabi صلى الله عليه وسلم adalah Al-Quran sebagai-mana dikatakan Ummul mukminin Aisyah."
Allah  telah menjamin kebahagiaan di dunia dan di akhirat bagi siapa saja yang mengikuti petunjuk-Nya dan mengancam orang yang berpaling dari petunjuk-Nya dengan kesengsaraan di dunia dan di akhirat. Allah  berfirman:
فَإِمَّا يَأْتِيَنَّكُمْ مِنِّي هُدًى فَمَنِ اتَّبَعَ هُدَايَ فَلا يَضِلُّ وَلا يَشْقَى . وَمَنْ أَعْرَضَ عَنْ ذِكْرِي فَإِنَّ لَهُ مَعِيشَةً ضَنْكًا وَنَحْشُرُهُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ أَعْمَى
Maka jika datang kepadamu petunjuk daripada-Ku, lalu barangsiapa yang mengikut petunjuk-Ku, ia tidak akan sesat dan tidak akan celaka. Dan barangsiapa berpaling dari peringatan-Ku, maka sesungguhnya baginya penghidupan yang sempit, dan kami akan menghimpunkannya pada hari Kiamat dalam keadaan buta. (Thaoha : 123-124)
Barangsiapa yang mengikuti sunnah Rasulullah صلى الله عليه وسلم maka dia telah mengikuti petunjuk Allah dan akan mendapatkan kebahagiaan di dunia dan di akhirat. Allah berfirman:
وَمَنْ يُطِعِ اللَّهَ وَرَسُولَهُ يُدْخِلْهُ جَنَّاتٍ تَجْرِي مِنْ تَحْتِهَا الأنْهَارُ خَالِدِينَ فِيهَا وَذَلِكَ الْفَوْزُ الْعَظِيمُ
Barangsiapa taat kepada Allah dan Rasul-Nya, nescaya Allah memasukkannya ke dalam syurga yang mengalir di dalamnya sungai-sungai, sedang mereka kekal di dalamnya; dan itulah kemenangan yang besar. (An-Nisa' : 13)
 SALAWAT :

Allah سبحانه و تعالي berfirman:

إنَّ اللهَ وَمَلاَئِكَتَهُ يُصَلُّونَ عَلَى النَّبِيِّ يَا أيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا صَلُّوا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوا تَسْلِيمًا
“Sesungguhnya Allah dan malaikat-malaikat-Nya bersalawat untuk nabi. Hai orang-orang yang beriman, bersalawatlah kamu untuk nabi dan ucapkanlah salam penghormatan kepadanya.”  (Al-Ahzab: 56)

Imam Ibnu Katsir-رحمه الله- berkata: “Maksud ayat ini adalah bahawa Allah سبحانه و تعالي mengkhabarkan kepada hamba-hamba-Nya tentang kedudukan hamba dan nabi-Nya (Muhammad) di sisi-Nya di langit di mana malaikat-malaikat bersalawat untuknya, lalu Allah سبحانه و تعالي memerintahkan makhluk-makhluk yang ada di bumi untuk bersalawat dan salam untuknya, agar pujian tersebut berkumpul untuknya dari seluruh alam baik yang ada di atas mahupun yang ada di bawah.”

Imam Ibnul Qayyim -رحمه الله- berkata dalam buku “Jalaul Afham”: “Bahawa jika Allah dan malaikat-malaikat-Nya bersalawat untuk rasul-Nya, maka hendaklah kalian juga bersalawat dan salam untuknya kerana kalian telah mendapatkan berkah risalah dan usahanya, seperti kemuliaan di dunia dan di akhirat.”

Banyak pendapat tentang pengertian Salawat untuk nabi صلي الله عليه وسلم, dan yang benar adalah seperti apa yang dikatakan oleh Abul Aliyah: “Sesungguhnya Salawat dari Allah itu adalah berupa pujian bagi orang yang bersalawat untuk beliau di sisi malaikat-malaikat yang dekat” -Imam Bukhari meriwayatkannya dalam Sahihnya dengan penjelasan yang kuat- Dan ini adalah mengkhususkan dari rahmat-Nya yang bersifat umum. Pendapat ini diperkuat oleh syeikh Muhammad bin Uthaimin رحمه الله.

Salam:

Ertinya keselamatan dari segala kekurangan dan bahaya, kerana dengan merangkaikan salam itu dengan salawat maka kitapun mendapatkan apa yang kita inginkan dan terhapuslah apa yang kita takutkan. Jadi dengan salam maka apa yang kita takutkan menjadi hilang dan  bersih dari kekurangan dan dengan salawat maka apa yang kita inginkan  menjadi terpenuhi dan lebih sempurna. Demikian yang dikatakan oleh Syeikh Muhammad bin Uthaimin رحمه الله.

HUKUM :

Menurut mazhab Hanbali, salawat dalam tasyahhud akhir itu adalah termasuk di antara rukun-rukun solat.
Al-Qodhi Abu Bakar bin Bakir berkata: “Allah سبحانه و تعالي telah mewajibkan makhluk-Nya untuk bersalawat dan salam untuk nabi-Nya, dan tidak menjadikan itu dalam waktu tertentu saja. Jadi yang wajib adalah hendaklah seseorang memperbanyak salawat dan salam untuk beliau dan tidak melalaikannya.”


KEUTAMAAN DAN KEPENTINGAN :


Dari Umar رضي الله عنه berkata: “Saya telah mendengar Rasulullah صلي الله عليه وسلم bersabda:
إذَا سَمِعْتُمُ المُؤَذِّنَ فَقُولُوا مِثْلَ مَا يَقُولُ وَصَلُّوا عَلَيَّ فَإنَّهُ مَنْ صَلَّى عَلَيَّ مَرَّةً وَاحِدَةً صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ عَشْرًا ثُمَّ سَلُوا لِي الوَسِيلَةَ فَإنَّهَا مَنْزِلَةٌ فِي الجَنَّةِ لاَ تَنْبَغِي إلاَّ لِعَبْدٍ مِنْ عِبَادِ اللهِ وَأرْجُو أنْ أكُونَ هُوَ فَمَنْ سَأَلَ لِي الوَسِيلَةَ حَلَّتْ عَلَيْهِ الشَّفَاعَةُ

“Jika kalian mendengar orang yang azan maka ucapkanlah seperti apa yang ia ucapkan dan bersalawatlah untukku kerana barangsiapa yang bersalawat untukku sekali maka Allah akan bersalawat untuknya sepuluh kali, kemudian  mintalah wasilah (kedudukan mulia di syurga) untukku, kerana ia adalah suatu kedudukan di syurga yang tidak patut diberikan kecuali kepada seorang hamba dari hamba-hamba Allah dan semoga akulah hamba itu, maka barangsiapa yang memohon untukku wasilah maka  ia berhak mendapatkan syafa’at.” [Riwayat  Muslim]

Rasulullah صلي الله عليه وسلم bersabda:
مَنْ صَلَّى عَلَيَّ حِيْنَ يُصْبِحُ عَشْرًا وَحِينَ يُمْسِي عَشْرًا أدْرَكَتْهُ شَفَاعَتِي
“Barangsiapa yang bersalawat untukku di waktu pagi sepuluh kali dan di waktu petang sepuluh kali, maka ia berhak mendapatkan syafa’atku.” [Riwayat Thibrani]

Rasulullah صلي الله عليه وسلم bersabda:
مَنْ صَلَّى عَلَيَّ وَاحِدَةً صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ بِهَا عَشْرًا
“Barangsiapa yang bersalawat atasku sekali, maka Allah akan bersalawat untuknya sepuluh kali.” [Riwayat  Muslim, Ahmad dan perawi hadis yang tiga]

Dan dari Abdurrahman bin ‘Auf رضي الله عنه berkata: “Saya telah mendatangi nabi صلي الله عليه وسلم ketika ia sedang sujud dan memperpanjang sujudnya. Beliau bersabda:“Saya telah didatangi Jibril, ia berkata: “Barangsiapa yang bersalawat untukmu, maka saya akan bersalawat untuknya dan barangsiapa yang memberi salam untukmu maka saya akan memberi salam untuknya, maka sayapun bersujud kerana bersyukur kepada Allah.”  [Riwayat  Hakim, Ahmad dan Jahadhmiy]

Ya’qub bin Zaid bin Tholhah At-Taimiy berkata: “Rasulullah صلي الله عليه وسلم bersabda: “Telah datang kepadaku (malaikat) dari Tuhanku dan berkata: “Tidaklah seorang hamba yang bersalawat untukmu sekali kecuali Allah akan bersalawat untuknya sepuluh kali.” Maka seseorang menuju kepadanya dan bertanya: “Ya Rasulullah! Apakah saya jadikan seperdua doaku untukmu?” Beliau menjawab: “Jika kamu mahu”. Lalu bertanya: “Apakah saya jadikan sepertiga doaku?” Beliau bersabda: “Jika kamu mahu” Ia bertanya: “Kalau saya jadikan seluruh doaku?” Beliau bersabda: “Jika demikian maka cukuplah Allah sebagai penyelamat dunia dan akhiratmu.”  [Riwayat Al-Jahdhami, Al-Albani berkata: “Hadis Mursal dengan Isnad yang Sahih]

Dari Abdullah bin Mas’ud dari Nabi صلي الله عليه وسلم bersabda:
إنَّ للهِ مَلاَئِكَةً سَيَّاحِينَ يُبَلِّغُونَنِي مِنْ أُمَّتِي السَّلاَمَ
“Sesungguhnya Allah memiliki malaikat-malaikat yang berkeliling menyampaikan salam kepadaku dari umatku.” [Riwayat Nasa’i dan Hakim]

Rasulullah صلي الله عليه وسلم bersabda:
مَنْ صَلَّى عَلَيَّ صَلَاةً وَاحِدَةً صَلَّى اللّهُ عَلَيْهِ عَشْرَ صَلَوَاتٍ، وَحُطَّتْ عَنْهُ عَشْرُ خَطِيْئَاتٍ، وَرُفِعَتْ لَهُ عَشْرُ دَرَجَاتٍ
“Barangsiapa yang bersalawat untukku sekali maka Allah akan bersalawat untuknya sepuluh kali, diampuni sepuluh dosa-dosanya dan diangkat baginya sepuluh darjat.”  [Riwayat  Ahmad dan Bukhari, Nasa’i dan Hakim dan ditashih oleh Al-Albani]

Hadis marfu’ dari Ibnu Mas’ud: “Manusia yang paling utama di sisiku pada hari kiamat adalah orang yang paling banyak bersalawat untukku.”  [Riwayat  Tirmizi dan berkata: “Hasan ghorib dan Riwayat Ibnu Hibban]

Dari Jabir bin Abdullah berkata: “Nabi صلي الله عليه وسلم bersabda: “Barangsiapa yang ketika mendengarkan azan membaca:
اللَّهُمَّ رَبَّ هَذِهِ الدَّعْوَةِ التَّامَّةِ وَالصَّلاَةِ القَائِمَةِ ، آتِ مُحَمَّدًا الوَسِيلَةَ وَالفَضِيلَةَ وَابْعَثْهُ مَقَامًا مَحْمُودًا الَّذِي وَعَدْتَهُ
“Ya Allah! Tuhan pemilik azan yang sempurna ini dan solat yang ditegakkan, berilah Muhammad wasilah dan fadhilah dan bangkitkanlah ia pada tempat terpuji yang telah Engkau janjikan untuknya.”
Maka ia berhak mendapatkan syafa’at pada hari kiamat. [Riwayat  Bukhari dalam sahihnya]

KEUTAMAAN SALAWAT MENGIKUT IMAM AN-NAWAWI :

Allah  berfirman:
إنَّ اللهَ وَمَلاَئِكَتَهُ يُصَلُّونَ عَلَى النَّبِيِّ يَا أيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا صَلُّوا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوا تَسْلِيمًا
“Sesungguhnya Allah dan malaikat-malaikat-Nya bersalawat untuk nabi. Hai orang-orang yang beriman, bersalawatlah kamu untuk nabi dan ucapkanlah salam penghormatan kepadanya.”   (Al-Ahzab: 56)

Hadis-hadis Rasulullah صلي الله عليه وسلم:
1.  Dari Abdullah bin 'Amr bin al-'Ash رضي الله عنهما bahawasanya ia mendengar Rasulullah صلي الله عليه وسلم bersabda:
مَنْ صَلَّى عَلَيَّ وَاحِدَةً صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ بِهَا عَشْرًا
“Barangsiapa yang bersalawat atasku sekali, maka Allah akan bersalawat untuknya sepuluh kali.” (Riwayat  Muslim)
2.  Dari Ibnu Mas'ud رضي الله عنه baahwasanya Rasulullah صلي الله عليه وسلم bersabda:
أَوْلى النَّاسِ بي يوْمَ الْقِيامةِ أَكْثَرُهُم عَليَّ صلاةً
"Seutama-utama manusia bagiku pada hari kiamat ialah orang yang terbanyak bacaan salawatnya padaku," (Riwayat  Tirmizi dan ia mengatakan bahawa ini adalah Hadis hasan)
3.  Dari Aus bin Aus رضي الله عنه, katanya: "Rasulullah صلي الله عليه وسلم bersabda:
إنَّ مِن أَفْضلِ أيَّامِكُمْ يَوْمَ الجُمُعةِ ، فَأَكْثِرُوا عليَّ مِنَ الصلاةِ فيه ، فإنَّ صَلاتَكُمْ معْرُوضَةٌ علَيَّ
"Sesungguhnya di antara hari-harimu yang paling afdhal ialah hari Jumaat, maka perbanyakkanlah membaca salawat padaku pada hari itu, sebab sesungguhnya bacaan salawatmu itu ditunjukkan kepadaku."
Para sahabat berkata: "Ya Rasulullah, bagaimanakah salawat kami semua itu dapat ditunjukkan kepada
mu, sedangkan engkau sudah hancur tubuhnya?" Dalam sebahagian riwayat disebutkan: dengan kata-kata: "Sedangkan engkau telah rosak tubuhnya?" Nabi صلي الله عليه وسلم lalu bersabda:
إنَّ اللَّه حَرم على الأرْضِ أجْساد الأنْبِياءِ
"Sesungguhnya Allah mengharamkan pada tanah untuk makan tubuhnya sekalian Nabi." (Riwayat Abu Dawud dengan isnad sahih)
4.  Dari Abu Hurairah رضي الله عنه katanya: "Rasulullah صلي الله عليه وسلم bersabda:
رَغِم أنْفُ رجُلٍ ذُكِرْتُ عِنْدَهُ فَلَمْ يُصَلِّ علَيَّ
"Terkena debulah hidung seseorang - yakni amat hina sekali seseorang - yang di waktu nama saya disebutkan di sisinya, tetapi ia tidak suka membaca salawat padaku." (Riwayat Tirmizi dan ia mengatakan bahawa ini adalah Hadis hasan)
5.  Dari Abu Hurairah رضي الله عنه pula, katanya: "Rasulullah صلي الله عليه وسلم bersabda:
لا تَجْعلُوا قَبْرِي عِيداً ، وَصلُّوا عَلَيَّ ، فَإنَّ صَلاتَكُمْ تَبْلُغُني حيْثُ كُنْتُمْ
"Janganlah engkau semua membuat kuburku itu sebagai hari raya, tapi bacalah salawat padaku kerana sesungguhnya bacaan salawatmu itu sampai kepadaku, di mana saja engkau berada." (Riwayat Abu Dawud dengan isnad sahih)

6.  Dari Abu Hurairah رضي الله عنه pula bahawasanya Rasulullah صلي الله عليه وسلم bersabda:
ما مِنْ أحد يُسلِّمُ علَيَّ إلاَّ ردَّ اللَّه علَيَّ رُوحي حَتَّى أرُدَّ عَليهِ السَّلامَ
"Tiada seorangpun yang memberi salam padaku, melainkan Allah mengembalikan rohku, sehingga aku dapat menjawab salam orang itu." (Riwayat Abu Dawud dengan isnad sahih)
7.  Dari Ali رضي الله عنه, katanya: "Rasulullah صلي الله عليه وسلم bersabda:
البَخِيلُ كُلَّ البُخْلِ الَّذِي ذُكِرْتُ عِنْدَهُ فَلَمْ يُصَلِّ عَلَيَّ
"Orang kikir ialah orang yang apabila namaku disebut disisinya ia tidak membaca salawat padaku." (Riwayat Tirmizi dan ia mengatakan bahawa ini adalah Hadis sahih)
8.  Dari Fadhalah bin 'Ubaid رضي الله عنه, katanya: "Rasulullah صلي الله عليه وسلم pernah mendengar seseorang yang berdoa dalam solatnya, tetapi ia tidak mengucapkan puji-pujian kepada Allah  dan tidak pula membaca salawat pada Nabi صلي الله عليه وسلم, lalu Rasulullah صلي الله عليه وسلم bersabda: "Tergesa-gesa sekali orang ini," kemudian orang itu dipanggilnya. Nabi صلي الله عليه وسلم lalu bersabda pada orang itu atau pada orang lain juga:
إذا صلَّى أحَدُكُمْ فليبْدأْ بِتَحْمِيدِ ربِّهِ سُبْحانَهُ والثَّنَاءِ عليهِ ، ثُمَّ يُصلي عَلى النبي صَلّى اللهُ عَلَيْهِ وسَلَّم ثُمَّ يدْعُو بَعدُ بِما شاءَ
"Jikalau seseorang di antara engkau semua hendak berdoa, maka hendaklah memulakannya dengan mengucapkan puji-pujian kepada Tuhannya yang Maha Suci serta puja-pujaan padaNya, kemudian membaca salawat kepada Nabi صلي الله عليه وسلم, seterusnya bolehlah ia berdoa dengan apa yang dikehendaki olehnya." (Riwayat Abu Dawud dan Tirmizi dan Tirmidi mengatakan bahawa ini adalah Hadis sahih)
9.  Dari Abu Muhammad,iaitu Ka'ab bin 'Ujrah رضي الله عنه, katanya: "Nabi صلي الله عليه وسلم  datang kepada kami, lalu kita berkata: "Ya Rasulullah, kita semua telah mengerti bagaimana cara bersalam kepada Tuan, tetapi bagaimanakah cara kami kalau membaca salawat kepada Tuan?" Beliau صلي الله عليه وسلم bersabda:"Ucapkanlah:
اللَّهمَّ صَلِّ على مُحمَّدٍ ، وَعَلى آلِ مُحمَّد ، كَمَا صَلَّيْتَ عَلى آلِ إبْرَاهِيمَ ، إنَّكَ حمِيدٌ مجيدٌ . اللهُمَّ بارِكْ عَلى مُحَمَّد ، وَعَلى آلِ مُحَمَّد ، كَما بَاركْتَ على آلِ إبْراهِيم ، إنَّكَ حميدٌ مجيدٌ
Ya Allah, berikanlah tambahan kerahmatan pada Muhammad dan pada keluarga Muhammad, sebagaimana Engkau telah memberikan tambahan kerahmatan pada keluarga Ibrahim. Sesungguhnya Engkau adalah Maha Terpuji lagi Termulia.
Ya Allah, berikanlah tambahan keberkahan pada Muhammad dan pada keluarga Muhammad, sebagaimana Engkau telah menambahkan keberkahan pada keluarga Ibrahim. Sesungguhnya Engkau adalah Maha Terpuji lagi Termulia. (Muttafaq 'alaih)
10.                     Dari Abu Mas'ud al-Badri رضي الله عنه, katanya: "Rasulullah صلي الله عليه وسلم datang kepada mai dan kami semua sedang dalam majlisnya Sa'ad bin 'Ubadah, lalu Basyir bin Sa'ad berkata kepada beliau صلي الله عليه وسلم: "Allah menyuruh kami supaya kami bersalawat kepada Tuan, ya Rasulullah, maka bagaimanakah cara kita mengucapkan salawat kepada Tuan itu?" Rasulullah صلي الله عليه وسلم lalu diam, sehingga kita semua mengharapkan, alangkah baiknya kalau Basyir tidak bertanya kepada beliau tentang itu. Kemudian Rasulullah صلي الله عليه وسلم bersabda: "Ucapkanlah:
اللَّهمَّ صلِّ عَلى مُحَمَّدٍ ، وَعَلى آلِ مُحمَّدٍ ، كما صليْتَ على آل إبْراهِيم ، وَبارِكْ عَلى مُحَمَّد ، وعَلى آلِ مُحمَّد ، كما بَاركْتَ عَلى آل إبْراهِيم ، إنكَ حمِيدٌ مجِيدٌ
والسلام كما قد عَلِمتم
Ya Allah, berikanlah tambahan kerahmatan pada Muhammad dan pada keluarga Muhammad, sebagaimana Engkau telah memberikan tambahan kerahmatan pada keluarga Ibrahim. Ya Allah, berikanlah tambahan keberkahan pada Muhammad dan pada keluarga Muhammad, sebagaimana Engkau telah menambahkan keberkahan pada keluarga Ibrahim. Sesungguhnya Engkau adalah Maha Terpuji lagi Termulia.
Adapun tentang salam, maka sebagaimana yang engkau semua sudah diajari." (Riwayat  Muslim)
11.                     Dari Abu Humaid As-Sa'idi رضي الله عنه, katanya: "Para sahabat berkata: "Ya Rasulullah, bagaimanakah cara kami mengucapkan salawat kepada Tuan?" Beliau صلي الله عليه وسلم bersabda; "Ucapkanlah:
اللَّهُمَّ صلِّ على مُحمِّدٍ ، وعَلى أزْواجِهِ وَذُرِّيَّتِهِ ، كما صَلَّيْتَ على إبْراهِيمَ ، وباركْ عَلى مُحَمَّدٍ ، وعَلى أَزْوَاجِهِ وذُرِّيَّتِهِ ، كما بارَكتَ على إبْراهِيم ، إنَّكَ حمِيدٌ مجِيدٌ
Ya Allah, berikanlah tambahan kerahmatan pada Muhammad dan pada isteri-isteri dan keturunan-keturunannya. Sebagaimana Engkau telah memberikan tambahan kerahmatan pada Ibrahim.  Dan berikanlah tarnbahan keberkahan pada Muhammad dan pada isteri-isteri dan keturunan-keturunannya. Sebagaimana Engkau telah menambahkan keberkahan pada Ibrahim. Sesungguhnya Engkau adalah Maha Terpuji lagi Termulia.   (Muttafaq 'alaih)

FAEDAH DAN MANAFAAT :

Imam Ibnul Qayyim telah menyebutkan 39 manafaat salawat untuk nabi صلي الله عليه وسلم, di antaranya adalah sebagai berikut:
1.  Melaksanakan perintah Allah


2.  Mendapatkan sepuluh salawat dari Allah bagi yang membaca salawat satu kali.

3.  Ditulis baginya sepuluh kebaikan dan dihapus darinya sepuluh kejahatan.

4.  Diangkat baginya sepuluh darjat.

5.  Kemungkinan doanya terkabul bila ia mendahuluinya dengan salawat, dan doanya akan naik menuju kepada Tuhan semesta alam.

6.  Penyebab mendapatkan syafa’at صلي الله عليه وسلم bila diiringi oleh permintaan wasilah untuknya atau tanpa diiringi olehnya.

7.  Penyebab mendapatkan pengampunan dosa.

8.  Dicukupi oleh Allah apa yang diinginkannya.

9.  Mendekatkan hamba dengan nabi صلي الله عليه وسلم pada hari kiamat.

10.                     Menyebabkan Allah dan malaikat-Nya bersalawat untuk orang yang bersalawat.

11.                     Nabi صلي الله عليه وسلم menjawab salawat dan salam orang yang bersalawat untuknya.

12.                     Mengharumkan majlis dan agar ia tidak kembali kepada keluarganya dalam keadaan menyesal pada hari kiamat.

13.                     Menghilangkan kefakiran.

14.                     Menghapus sifat “kikir” dari seorang hamba jika ia bersalawat untuk nabi صلي الله عليه وسلم ketika namanya disebut.

15.                     Orang yang bersalawat akan mendapatkan pujian yang baik dari Allah di antara penghuni langit dan bumi, kerana orang yang bersalawat, memohon kepada Allah agar memuji, menghormati dan memuliakan rasul-Nya, maka balasan untuknya sama dengan yang ia mohonkan, maka hasilnya sama dengan apa yang diperoleh oleh rasul-Nya.

16.                     Akan mendapatkan berkah pada dirinya, pekerjaannya, umurnya dan kemaslahatannya, kerana orang yang bersalawat itu memohon kepada Tuhannya agar memberkati nabi-Nya dan keluarganya, dan doa ini terkabul dan balasannya sama dengan permohonannya.

17.                     Nama orang yang bersalawat itu akan disebutkan dan diingat di sisi Rasul صلي الله عليه وسلم seperti penjelasan terdahulu, sabda Rasul: “Sesungguhnya salawat kalian akan diperdengarkan kepadaku.” Sabda beliau yang lain: “Sesungguhnya Allah mewakilkan malaikat di kuburku yang menyampaikan kepadaku salam dari umatku.” Dan cukuplah seorang hamba mendapatkan kehormatan bila namanya disebut dengan kebaikan di sisi Rasulullah صلي الله عليه وسلم.

18.                     Meneguhkan kedua kaki di atas Shirath dan melewatinya berdasarkan hadis Abdurrahman bin Samirah yang diriwayatkan oleh Said bin Musayyib tentang mimpi Rasulullah صلي الله عليه وسلم: “Saya melihat seorang di antara umatku merangkak di atas Shirath dan kadang-kadang berpegangan lalu salawatnya untukku datang dan membantunya berdiri dengan kedua kakinya lalu menyelamatkannya.”            [Riwayat Abu Musa Al-Madiniy]

19.                     Akan sentiasa mendapatkan cinta Rasulullah صلي الله عليه وسلم bahkan bertambah dan berlipat ganda. Dan itu termasuk ikatan Iman yang tidak sempurna kecuali dengannya, kerana seorang hamba apabila sentiasa menyebut nama kekasihnya, menghadirkan dalam hati segala kebaikan-kebaikannya yang melahirkan cinta, maka cintanya itu akan semakin berlipat dan rasa rindu kepadanya akan semakin bertambah, bahkan akan menguasai seluruh hatinya. Tetapi bila ia menolak mengingat dan menghadirkannya dalam hati, maka cintanya akan berkurang dari hatinya. Tidak ada yang lebih disenangi oleh seorang pecinta kecuali melihat orang yang dicintainya dan tiada yang lebih dicintai hatinya kecuali dengan menyebut kebaikan-kebaikannya. Bertambah dan berkurangnya cinta itu tergantung kadar cintanya di dalam hati, dan keadaan lahir menunjukkan hal itu.

20.                     Akan mendapatkan petunjuk dan hati yang hidup. Semakin banyak ia bersalawat dan menyebut nabi, maka cintanya pun semakin bergemuruh di dalam hatinya sehingga tidak ada lagi di dalam hatinya penolakan terhadap perintah-perintahnya, tidak ada lagi  keraguan terhadap apa-apa yang dibawanya, bahkan hal tersebut telah tertulis di dalam hatinya, menerima petunjuk, kemenangan dan berbagai jenis ilmu darinya. Ulama-ulama yang mengetahui dan mengikuti sunnah dan jalan hidup beliau, setiap pengetahuan mereka bertambah tentang apa yang beliau bawa, maka bertambah pula cinta dan pengetahuan mereka tentang hakekat salawat yang diinginkan untuknya dari Allah.




Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

.

Rasulullah s.a.w bersabda :

” Sesungguhnya seorang hamba yang bercakap sesuatu kalimah atau ayat tanpa mengetahui implikasi dan hukum percakapannya, maka kalimah itu boleh mencampakkannya di dalam Neraka lebih sejauh antara timur dan barat” ( Riwayat Al-Bukhari, bab Hifdz al-Lisan, 11/256 , no 2988)

MUHASABAH