.

.
الحمد لله رب العالمين، والصلاة والسلام على أشرف الأنبياء و المرسلين، وعلى آله وصحبه أجمعين أهلا وسهلا بكم إذا كانت هذه زيارتك الأولى للمنتدى، فيرجى التفضل بزيارة صفحة التعليمات كما يشرفنا أن تقوم بالتسجيل ، إذا رغبت بالمشاركة في المنتدى، أما إذا رغبت بقراءة المواضيع والإطلاع فتفضل بزيارة القسم الذي ترغب أدناه. عن أبي سعيد الخدري رضي الله عنه - قال: سمعت رسول الله ﷺ يقول: "إن إبليس قال لربه: بعزتك وجلالك لا أبرح أغوي بني آدم مادامت الأرواح فيهم - فقال الله: فبعزتي وجلالي لا أبرح أغفر لهم ما استغفروني" اللّهم طهّر لساني من الكذب ، وقلبي من النفاق ، وعملي من الرياء ، وبصري من الخيانة ,, فإنّك تعلم خائنة الأعين ,, وما تخفي الصدور اللهم استَخدِمني ولاَ تستَبدِلني، وانفَع بيِ، واجعَل عَملي خَالصاً لِوجهك الكَريم ... يا الله اللهــم اجعل عملي على تمبـلر صالحاً,, واجعله لوجهك خالصاً,, ولا تجعل لأحد فيه شيئاً ,, وتقبل مني واجعله نورا لي في قبري,, وحسن خاتمة لي عند مماتي ,, ونجاةً من النار ومغفرةً من كل ذنب يارب يارب يارب

.

.

.

.

Saturday, December 27, 2014

Sempena Maulidur Rasul s.a.w (2)

Sedikit dari banyaknya bukti kasih sayang Rasulullah s.a.w kepada kita ummatnya.

1. Yazid Ar-Raqqasyi dari Anas bim Malik r.a berkata : Sewaktu Jibril menceritakan kepada Nabi SAW mengenai neraka. Jibril menerangkan 7 pintu neraka dan penghuni pada setiap pintu : 

Pintu yang terbawah bernama alhawiyah untuk orang-orang munafik dan orang-orang kafir setelah diturunkan hidangan mukjizat Nabi Isa a.s serta keluarga Firaun.
Pintu yang kedua bernama Jahim untuk orang-orang musyrikin.
Pintu yang ketiga bernama saqar untuk orang-orang shobiim.
Pintu yang keempat bernama ladha untuk Iblis dan pengikutnya dari kaum majusi.
Pintu yang kelima bernama huthomah untuk orang Yahudi
Pintu keenam bernama sa'ier untuk orang kristian (Nasara)
Kemudian Jibril diam seketika dan segan pada Rasulullah sehingga Rasulullah tanya : Mengapa engkau tidak terangkan penduduk pintu ketujuh? Maka Jibril menjawab : Di dalamnya orang-orang yang berdosa besar dari umatmu yang sampai mati belum sempat bertaubat. Maka Nabi SAW jatuh pengsan ketika mendengar keterangan itu, sehingga Jibril meletakkan kepala Nabi di pangkuan Jibril sehingga sedar kembali, dan ketika sudah sedar Nabi bersabda : Ya Jibirl sungguh besar kerisauanku dan sedihku, apakah ada seorang dari umatku akan masuk ke dalam neraka? Jawabnya : Ya, iaitu orang berdosa besar dari umatmu.

Kemudian Nabi SAW menangis, Jibirl juga menangis, kemudian Nabi SAW masuk ke dalam rumahnya dan tidak keluar kecuali untuk sembahyang kemudian kembali dan tidak berbicara dengan orang dan bila sembahyang selalu menangis dan minta kepada Allah. Sehingga sahabat baginda Umar dan Salman Al-Farisi datang ke rumah baginda tetapi tidak dapat bertemu Nabi. Nabi SAW menangis di dalam rumahnya selama beberapa hari sehingga sebam muka baginda kerana mengenangkan umatnya.

Betapa seksa dan ngeri penyeksaan yang dihadapi oleh umat Rasulullah di dalam neraka. Allah memanggil Jibril : Pergilah engkau lihat keadaan mereka di dalam neraka. Maka pergilah Jibril kepada Malik yang sedang duduk di atas mimbar di tengah jahanam. Dan ketika Malik melihat Jibril segera bangun hormat berkata : Ya Jibril mengapakah engaku datang ke sini? Jawabnya : Bagaimana keadaan rombongan maksiat dari umat Muhammad SAW? Jawab Malik : Sungguh ngeri keadaan mereka dan sempit tempat mereka, mereka telah terbakar dan daging mereka kecuali muka dan hati mereka masih berkilauan iman. Jibril berkata : Bukalah tutup mereka supaya saya dapat melihat mereka, maka Malik menyuruh Zabaniyah membuka tutup dan ketika mereka (penghuni neraka) melihat Jibril mereka mengerti bahawa ini bukan malaikat bahagian menyeksa, lalu penghuni neraka bertanya : Siapakah hamba yang sangat bagus rupanya itu? Jawab Malik : Itu Jibril yang biasa membawa wahyu kepada Muhammad SAW. Dan ketika mereka mendengar nama Muhammad SAW maka serentak menjerit : Ya Jibril sampaikan salam kami kepada Muhammad SAW dan beritakan bahawa maksiat kamilah yang memisahkan kami dengannya, dan beritakan kepadanya keadaan kami. Maka kembalilah Jibril menghadap Allah, lalu ditanya : Bagaimana kamu melihat umat Muhammad? Jawabnya : Ya Tuhan alangkah buruk keadaan mereka. Lalu bertanya Allah : apakah mereka minta apa-apa kepadamu? Jawabnya : Ya mereka meminta sampaikan salam kepada Muhammad.

Jibril datang berjumpa Muhammad lalu berkata : Ya Muhammad saya datang dari rombongan orang yang durhaka dari ummatmu mereka menyampaikan salam kepadamu dan mengeluh bahawa sangat buruk keadaan yang mereka alami.

Maka pergilah Nabi SAW ke bawah Arasy sujud dan memuji Allah dengan pujian yang tidak pernah diucapkan oleh seorang makhlukpun, sehingga Allah menyuruh Nabi : Angkatlah kepalamu dan mintalah nescaya akan diberi, dan ajukan syafaatmu pasti akan diterima, maka Nabi SAW bersabda : Ya Tuhan orang-orang derhaka dari umatku, telah terlaksana pada mereka hukum-Mu, maka terimalah syafaatku. Allah berfirman : Aku terima syafaatmu terhadap mereka, maka pergilah ke nereka dan keluarkan daripadanya orang yang pernah mengucap "La ilaaha illallah" maka pergilah Nabi SAW ke neraka dan ketika dilihat oleh malaikat Malik segera ia bangkit hormat, lalu ditanya : Hai Malik bagaimanakah keadaan umatku yang derhaka? Jawabnya : Alangkah buruk keadaan mereka dan sempit tempat mereka, lalu diperintah bukalah pintu dan angkat tutupnya, maka apabila orang-orang neraka itu melihat Nabi Muhammad SAW mereka menjerit : Ya Muhammad, api nereka telah membakar kulit kami, maka dikeluarkan semuanya berupa arang, lalu di bawa mereka itu ke sungai di muka pintu syurga yang bernama Nahrul hayawan, da disana mereka mandi kemudian keluar sebagai orang muda gagah elok, bulat matanya, sedang wajah mereka bagaikan bulan, tertulis di atas dahi mereka aljahanamiyun (orang-orang jahanam yang telah di bebaskan oleh Allah.) Dari neraka, kemudian mereka masuk ke syurga, maka apabila orang-orang neraka melihat kaum muslimin telah dilepaskan dari neraka, mereka berkata : Aduh sekiranya kami dahulu Islam tentu kami dapat keluar dari neraka, demikianlah sebagaimana Firman Allah : Rubamaa yawaddul ladziina kafaruu lau kaanu muslimin (Pada suatu saat kelak orang-orang kafir ingin andaikan mereka menjadi orang muslimin.)

2. Daripada Abbas r.a Rasulullah saw bersabda : “Orang yang pertama dibangkitkan dari kubur di hari kiamat ialah Muhammad saw”

Jibrail a.s akan datang kepadanya membawa seekor buraq. Israfil datang membawa bendera dan mahkota. Izrail datang membawa pakaian-pakaian syurga. Israfil bersuara “wahai roh yg baik ! Kembalilah ke tubuh yg baik maka, kubur terbelah dua. Pada seruan yg kedua pula, kubur mula terbongkar. Pada seruan yang ketiga, ketika rasulullah saw berdiri, baginda saw telah membuang tanah di atas kepala dan janggut baginda saw. Baginda saw melihat kanan dan kiri. Baginda saw menangis sehingga mengalir air matanya ke pipi.

Baginda saw bersabda “kekasihku Jibrail! Gembirakanlah aku !”

Jibrail as berkata: “apaakah yang kamu lihat di hadapanmu ?”

Baginda saw bersabda: “bukan seperti itu pertanyaanku.”

Jibrail as berkata: “adakah kamu tidak melihat bendera kepujian yg terpacak di atasmu ?”

Baginda saw bersabda: “bukan itu maksud pertanyaanku.

Baginda saw bersabda: “aku bertanya kepadamu akan umatku. Dimana perjanjian mereka ?”

Baginda saw bersabda: “nescaya akan, kuatlah pertolongan pada hari ini. Aku akan mensyafaatkan umatku.”

Jibrail as menyeru “wahai sekelian makhluk, datanglah kamu semua ke tempat perhimpunan yg telah disediakan oleh Allah taala”

Umat-umat dtg di dlm keadaan satu-satu kumpulan. Setiap kali nabi Muhammad saw berjumpa satu umat baginda saw akan bertanya: “di mana umatku ?”

Jibrail as berkata: “wahai Muhammad! Umatmu adalah umat yang terakhir.” Apabila nabi Isa as dtg, Jibrail as menyeru: tempatmu!” Maka nabi Isa as dan Jibrail as menangis.

Nabi Muhammad saw berkata: “mengapa kamu berdua menangis.” Jibrail as berkata: “bagaimana keadaan umatmu, Muhammad?” Nabi Muhammad bertanya: “dimana umatku ?” Jibrail as berkata: “mereka semua telah dtg. Mereka berjalan lambat dan perlahan.”

Apabila mendengar cerita demekian, nabi Muhammad saw menangis lalu bertanya: “wahai Jibrail! Bagaimana keadaan umatku yg berbuat dosa?”

Jibrail as berkata:,”lihatlah mereka wahai Muhammad saw!”

Nabi Muhammad saw bertemu umatnya yg berdosa. Mereka menangis serta memikul beban di atas belakang mereka sambil menyeru: “wahai Muhammad!”

Nabi Muhammad saw bersabda: “wahai umatku.” Mereka berkumpul di sisinya. Umat-umatnya menangis.

Allah taala berfirman di dalam keaddan dia amat mengetahui sesuatu yg tersembunyi: “di mana umat Muhammad saw?” Jibrail as berkata: “mereka adalah sebaik umat.”

Allah taala berfirman: “wahai Jibrail! Katakanlah kepada kekasihku Muhammad saw bahawa umatnya akan dtg untuk ditayangkan di hadapanku.”

Jibrail as kembali di dalam keadaan menangis lalu bertanya: “wahai Muhammad! Umatmu telah datang untuk ditayangkan kepada Allah taala”

Nabi Muhammad saw berpaling ke arah umatnya lalu berkata: “sesungguhnya kamu telah dipanggil untuk dihadapkan kepada Allah taala”

Allah taala berfirman: “hari ini, kami akan nenbalas setiap jiwa dengan apa yang telah mereka usahakan.

Hari ini, aku akan memuliakan sesiapa yang mentaatiku. Dan, aku akan mengazab sesiapa yang menderhaka terhapaku.

Suara jeritan dan tangisan semakin kuat. Nabi Muhammad saw menyeru: “tuhanku.. Penguasaku penghuluku..! Aku tidak meminta untuk diriku. Sesungguhnya aku meminta untuk umatku darimu!”

Ketika itu juga, mereka jahanam berseru: “siapakah yg memberi syafaat kepada umatnya ?”

Neraka pun berseru: “wahai tuhanku.. Penguasaku dan penghuluku! Selamatkanlah Muhammad dan umatnya dari seksaanya! Selamatkanlah mereka dari kepanasanku. Bara apiku, penyiksaanku dan azabku! Sesungguhnya mereka adalah umat yang lemah. Mereka tidak akan sabar dengan penyeksaan.”

Nabi Muhammad saw lebih-lebih lagi sedih. Air matanya telah hilang dan kering dari pipinya. Sekali, baginda saw sujud di hadapan arsy Allah swt dan sekali lagi, baginda saw rukuk untuk memberi syafaat bagi umatnya.

Para nabi melihat keluh kesah dan tangisannya. Mereka berkata: “maha suci Allah! Hamba yang paling dimuliakan Allah taala ini begitu mengambil bearat, hal keadaan umatnya.

Fatimah r.a bertanya: “di mana aku hendak mendapatkanmu di hari kiamat nanti, wahai bapaku?” Baginda saw menjawab: “kamu akan menjumpaiku di sebuah telaga ketika aku sedang memberi minum umatku.”

Tatkala umat nabi Muhammad sedang mencari mimbar nabi Muhammad untuk mendapatkan syafaat pada hari kiamat

Mariam, Asiah, Khadijah dan Fatimah Az-Zahra sedang duduk. Ketika Mariam melihat umat nabi Muhammad saw dia berkata: “ini umat nabi Muhammad saw. Mereka telah sesat dari nabi mereka.”

Suara Mariam, telah didengari oleh nabi Muhammad saw. Nabi Adam a.s berkata kepada nabi Muhammad saw “ini umatmu, wahai Muhammad! Mereka berkeliling mencarimu untuk meminta syafaat kepada Allah taala”

Nabi Muhammad saw menjerit dari atas minbar lalu bersabda: “marilah kepadaku, wahai umatku! Wahai sesiapa yang beriman dan tidak melihatku. Aku tidak pernah lari dari kamu melainkan aku sentiasa memohon kepada Allah taala untukmu!”

Umat nabi Muhammad saw berkumpul di sisinya. Ketika di atas sirat, nabi Muhammad saw bersabda kepada malaikat malik: “wahai malik! Dengan kebenaran Allah taala ke atasmu, palingkanlah wajahmu dari umatku sehingga mereka dapat melepasi! Jika tidak, hati mereka akan gementar apabila melihatmu.

Nabi Muhammad saw berhenti di atas sirat

Setiap kali, baginda saw melihat seorang dari umatnya bergayut di atas sirat, baginda saw akan menarik tanganya dan membangunkan dia kembali.

Nabi Muhammad saw berkata “tuhan! Selamatkan mereka! Tuhan!  Selamatkan mereka!

Betapa besarnya kasih sayang Nabi SAW kepada kita sehinggakan baginda menangis selama beberapa hari akibat mengenangkan nasib kita (umatnya). Semoga kita semua dapat syafaat daripada baginda di akhirat kelak.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

.

Rasulullah s.a.w bersabda :

” Sesungguhnya seorang hamba yang bercakap sesuatu kalimah atau ayat tanpa mengetahui implikasi dan hukum percakapannya, maka kalimah itu boleh mencampakkannya di dalam Neraka lebih sejauh antara timur dan barat” ( Riwayat Al-Bukhari, bab Hifdz al-Lisan, 11/256 , no 2988)

MUHASABAH