.

.
الحمد لله رب العالمين، والصلاة والسلام على أشرف الأنبياء و المرسلين، وعلى آله وصحبه أجمعين أهلا وسهلا بكم إذا كانت هذه زيارتك الأولى للمنتدى، فيرجى التفضل بزيارة صفحة التعليمات كما يشرفنا أن تقوم بالتسجيل ، إذا رغبت بالمشاركة في المنتدى، أما إذا رغبت بقراءة المواضيع والإطلاع فتفضل بزيارة القسم الذي ترغب أدناه. عن أبي سعيد الخدري رضي الله عنه - قال: سمعت رسول الله ﷺ يقول: "إن إبليس قال لربه: بعزتك وجلالك لا أبرح أغوي بني آدم مادامت الأرواح فيهم - فقال الله: فبعزتي وجلالي لا أبرح أغفر لهم ما استغفروني" اللّهم طهّر لساني من الكذب ، وقلبي من النفاق ، وعملي من الرياء ، وبصري من الخيانة ,, فإنّك تعلم خائنة الأعين ,, وما تخفي الصدور اللهم استَخدِمني ولاَ تستَبدِلني، وانفَع بيِ، واجعَل عَملي خَالصاً لِوجهك الكَريم ... يا الله اللهــم اجعل عملي على تمبـلر صالحاً,, واجعله لوجهك خالصاً,, ولا تجعل لأحد فيه شيئاً ,, وتقبل مني واجعله نورا لي في قبري,, وحسن خاتمة لي عند مماتي ,, ونجاةً من النار ومغفرةً من كل ذنب يارب يارب يارب

.

.

.

.

Wednesday, October 15, 2014

أَعُوذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيمِ

1 - Perpindahan bunyi daripada satu fonem kepada fonem yang lain.

أَعْوُذُ = ( أَفْعُلُ ) > أَعُوذُ = ( أَفُعْلُ )

Sebab: Perubahan tersebut berlaku kerana fonem ( و ) adalah fonem lemah yang tidak dapat
menerima bunyi vokal (harakat) sebagaimana bunyi asal acuan kata (wazan) kata kerja (KK) tersebut.

2 - Penukaran “bunyi fonem” daripada BUNYI TIDAK BERSUARA kepada BUNYI BERSUARA.

مِنْ اَلشَّيْطَانِ > مِنَ الشَّيْطَانِ

Sebab: Penukaran bunyi tersebut berlaku untuk memenuhi keperluan FASAHAH AL-KALAM (kefasihan pengucapan). Dalam bahasa Arab, kewujudan dua fonem tak bersuara secara berturutan di antara dua perkataan yang berdekatan dalam sesuatu proses ujaran boleh berlaku, namun ia boleh menimbulkan kesukaran ujaran. Dalam keadaan tersebut fonem pertama boleh diujarkan dengan bunyi “vokal” (harakat) yang sesuai yang dapat memenuhi maksud fasahah tersebut.

3 - Pelenyapan (IDGHAM) bunyi fonem “LAM” ke dalam bunyi fonem selepasnya.

اَلشَّيْطَانِ / اَلرَّجِيمِ

Sebab: Dalam dua perkataan di atas, bunyi fonem “LAM” telah dilenyapkan ke dalam bunyi fonem ‘SYIN” dan “RA’ ” selepasnya. Ia juga untuk tujuan FASAHAH AL-KALAM. Fenomena ini dipanggil sebagai IDGHAM


Mungkin ada di kalangan kita yang sukar memahami ulasan atau setengah makna-makna perkataan di atas kerana ia merupakan analisis wacana secara linguistik Bahasa Arab terhadap al-istiaazah. Tujuan saya adalah untuk menarik minat saudara/ri terhadap bahasa Arab yang berupaya memberi penjelasan/kupasan mendalam untuk memahami al-Quran khususnya. Saudara/ri akan tahu betapa nikmatnya merasai kemanisan sebenar setiap patah dari kalam Allah dengan mengetahui maksud-maksud, tujuan tersurat dan tersirat di sebaliknya. Insya-Allah, kita akan kupas lebih lanjut.. : )

Kita lihat kepada Kata Nama ( الله ) dan ( شيطان ) itu sendiri:

Kata nama “ALLAH” merujuk kepada Allah SWT yang merupakan tuhan yang sebenar yang perlu disembah. Manakala kata nama “SYAITAN” pula merujuk kepada ruh jahat yang menggoda manusia atau apa-apa yang sombong dan merosakkan. Apa yang menarik, dalam ungkapan tersebut Allah SWT telah memberi ingatan kepada kita dari awal lagi bahawa konflik kehidupan manusia adalah berkisar tentang ALLAH dan SYAITAN. Satu ungkapan yang ringkas tetapi mengandungi inti pati yang dalam maksudnya. Andai kata kita hanya beramal dengan “doa” ini sahaja dan kita laksanakan segala tuntutannya, pastinya kita akan selamat di dunia dan akhirat. Bagaimanapun perbincangan tentang kedua-dua nama tersebut perlu di asingkan seperti berikut:

Kata Nama ( الله ) 
Dari sudut leksikal, kata nama (الله) merupakan nama Allah SWT yang paling besar dan paling lengkap maksudnya sebagai suatu deskripsi tentang zat, perbuatan dan sifat-Nya. Ia tidak pernah dipakai –hingga kini- sebagai nama kepada selain Allah SWT (Maha suci Allah SWT). Antara definisi yang pernah dibuat oleh para ulama’ tentang Allah SWT ialah :-
i- Allah SWT ialah nama kepada TUHAN yang wujud yang sebenar-benarnya, yang mencakupi semua sifat ketuhanan (Uluhiyyah), yang diperikan dengan segala ciri ketuanan (Rububiyyah), yang bersendiri (Wahdaniyyah) dalam kewujudannya yang hakiki, di mana tidak ada tuhan selain Dia yang Maha Suci.
ii- Allah SWT ialah yang berhak disembah.
iii- Allah SWT ialah tuhan yang sabit kewujudan-Nya, yang tidak pernah tiada dan akan sentiasa ada. 

Ringkasnya, kata nama (الله) adalah nama induk bagi nama-nama yang lain untuk Allah SWT seperti yang disebut dalam firman-Nya:-

(وَلِلّهِ الأَسْمَاء الْحُسْنَى فَادْعُوهُ بِهَا ، وَذَرُواْ الَّذِينَ يُلْحِدُونَ فِي أَسْمَآئِهِ سَيُجْزَوْنَ مَا كَانُواْ يَعْمَلُونَ)- الأعراف/180
Terjemahannya :-
“Dan Allah mempunyai nama-nama yang baik (yang mulia), maka serulah (dan berdoalah) kepada-Nya dengan menyebut nama-nama itu dan pulaukanlah orang-orang yang berpaling dari kebenaran dalam masa menggunakan nama-nama-Nya. Mereka akan mendapat balasan mengenai apa yang mereka telah kerjakan”.

Manakala nama-nama Allah SWT yang lain telah dikumpulkan dalam 99 perkataan yang dipanggil AL-ASMA’ AL-HUSNA. Kesemuanya telah disebut oleh Allah SWT dalam al-Quran al-Karim, di antaranya dalam firman-Nya :-

(هُوَ اللَّهُ الَّذِي لا إِلَهَ إِلا هُوَ، عَالِمُ الْغَيْبِ وَالشَّهَادَةِ هُوَ الرَّحْمَنُ الرَّحِيمُ. هُوَ اللَّهُ الَّذِي لا إِلَهَ إِلا هُوَ، الْمَلِكُ الْقُدُّوسُ السَّلامُ الْمُؤْمِنُ الْمُهَيْمِنُ الْعَزِيزُ الْجَبَّارُ الْمُتَكَبِّرُ سُبْحَانَ اللَّهِ عَمَّا يُشْرِكُونَ. هُوَ اللَّهُ الْخَالِقُ الْبَارِئُ الْمُصَوِّرُ لَهُ الأَسْمَاء الْحُسْنَى يُسَبِّحُ لَهُ مَا فِي السَّمَاوَاتِ وَالأَرْضِ وَهُوَ الْعَزِيزُ الْحَكِيمُ ) – الحشر/22-24
Terjemahannya :-
“Dialah Allah, yang tidak ada Tuhan melainkan Dia; Yang Mengetahui perkara yang ghaib dan yang nyata; Dialah Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani.. Dialah Allah, yang tidak ada Tuhan melainkan Dia; Yang Menguasai (sekalian alam); Yang Maha Suci; Yang Maha Selamat Sejahtera (dari segala kekurangan); Yang Maha Melimpahkan Keamanan; Yang Maha Pengawal serta Pengawas; Yang Maha Kuasa; Yang Maha Kuat (menundukkan segala-galanya); Yang Melengkapi segala Kebesaran-Nya. Maha Suci Allah dari segala yang mereka sekutukan dengan-Nya.. Dialah Allah, Yang Menciptakan sekalian makhluk; Yang Mengadakan (dari tiada kepada ada); Yang Membentuk rupa (makhluk-makhluk-Nya menurut yang dikehendaki-Nya); bagi-Nyalah nama-nama yang sebaik-baiknya dan semulia-mulianya; bertasbih kepada-Nya segala yang ada di langit dan di bumi dan Dialah Yang tiada banding-Nya, lagi Maha Bijaksana”.

Untuk berlindung dan mendapat perlindungan Allah perlu kepada jazam ilmu atau ilmu yang berkeputusan. Untuk beramal dengan kalimat ini bukan terhenti pada keterangan ayat semata-mata. Dapat berlindung tidak ada lain jalan hanya dengan semata-mata wujud diri Allah.

Merejam Syaitan.
7 sifat Maani tidak ada pada diri manusia dan terhapus pada diri yaitu:-
Kudrat
Iradat
Ilmu
Hayat
Samaak
Basaar
Kalam.


والله اعلم
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

.

Rasulullah s.a.w bersabda :

” Sesungguhnya seorang hamba yang bercakap sesuatu kalimah atau ayat tanpa mengetahui implikasi dan hukum percakapannya, maka kalimah itu boleh mencampakkannya di dalam Neraka lebih sejauh antara timur dan barat” ( Riwayat Al-Bukhari, bab Hifdz al-Lisan, 11/256 , no 2988)

MUHASABAH