.

.
الحمد لله رب العالمين، والصلاة والسلام على أشرف الأنبياء و المرسلين، وعلى آله وصحبه أجمعين أهلا وسهلا بكم إذا كانت هذه زيارتك الأولى للمنتدى، فيرجى التفضل بزيارة صفحة التعليمات كما يشرفنا أن تقوم بالتسجيل ، إذا رغبت بالمشاركة في المنتدى، أما إذا رغبت بقراءة المواضيع والإطلاع فتفضل بزيارة القسم الذي ترغب أدناه. عن أبي سعيد الخدري رضي الله عنه - قال: سمعت رسول الله ﷺ يقول: "إن إبليس قال لربه: بعزتك وجلالك لا أبرح أغوي بني آدم مادامت الأرواح فيهم - فقال الله: فبعزتي وجلالي لا أبرح أغفر لهم ما استغفروني" اللّهم طهّر لساني من الكذب ، وقلبي من النفاق ، وعملي من الرياء ، وبصري من الخيانة ,, فإنّك تعلم خائنة الأعين ,, وما تخفي الصدور اللهم استَخدِمني ولاَ تستَبدِلني، وانفَع بيِ، واجعَل عَملي خَالصاً لِوجهك الكَريم ... يا الله اللهــم اجعل عملي على تمبـلر صالحاً,, واجعله لوجهك خالصاً,, ولا تجعل لأحد فيه شيئاً ,, وتقبل مني واجعله نورا لي في قبري,, وحسن خاتمة لي عند مماتي ,, ونجاةً من النار ومغفرةً من كل ذنب يارب يارب يارب

.

.

.

.

Monday, October 22, 2018

Dia ke Taif

Dia ke Taif

Pada bulan Syawal tahun ke-IO kenabian, Muhammad dengan ditemani oleh Zaid bin Harithah keluar berjalan kaki menuju ke Taif. Apabila sampai ke Taif, mereka bertemu dengan tiga orang Ketua Taif di pintu masuk Kota Taif. Mereka adalah Abdul Yalil, Mas‘ud dan Habib, tiga beradik anak-anak Amru bin Umair. Muhammad meminta izin bercakap dengan mereka. Pada awalnya. mereka menyambut baik dengan anggapan salah seorang pemuka Mekah daripada suku Abdul Mutalib datang.

Muhammad menyampaikan al-Quran dan berdakwah kepada Islam. Apabila Muhammad selesai bercakap. salah seorang daripada mereka bangun. Katanya. "Demi Allah. aku tidak akan beriman dengan engkau sehingga terkoyak kelambu Kaabah."

Bangun yang kedua katanya. "Apakah Allah tidak ada orang lain daripada kamu untuk dilantik menjadi rasul?"

Bangun yang ketiga. katanya. "Demi Allah. aku tidak akan bercakap lagi dengan kamu. Kalau engkau nabi. amat berbahaya bagiku kalau aku tidak beriman. Tetapi kalau engkau menipu terhadap Allah sepatutnyalah aku tidak bercakap dengan kamu."

Muhammad tetap bersabar. Bayangkan bagaimana mereka menghina Muhammad. tetapi Muhammad bersabar.

Muhammad meminta kepada mereka. "Kalau kamu semua tidak mahu percaya dengan aku. biarkan aku sampaikan kepada orang lain."

Mereka berkata. "Kami tidak akan benarkan kamu berdakwah kepada kami dan juga kepada orang lain."

Ketiga-tiga pemimpin Taif ini cepat-cepat masuk ke dalam Kota Taif. Mereka mengumpulkan budak-budak nakal dan dibariskan dalam dua barisan. Apabila Muhammad sampai. mereka menyuruh budak-budak ini membaling Muhammad dengan batu. Belum sempat Muhammad bercakap dengan sesiapa. beiiau dihujani dengan lontaran batu sampai berdarah kaki Muhammad.

Melihatkan sambutan yang begitu dingin daripada orang-orang Taif, Muhammad pulang ke Mekah. Dalam perjalanan pulang. Muhammad berhenti rehat di kebun kepunyaan Utbah dan Syaibah bin Rabiah daripada kalangan pembesar Quraisy. Pada masa itU. mereka berada di situ. Apabila mereka nampak Muhammad yang dalam keadaan letih dan kakinya berdarah. mereka rasa kasihan… Mereka menghantar pekerja mereka iaitu Adas Kristian supaya menghantar makanan kepada Muhammad.

Apabila Muhammad hendak makan, beliau membaca Bismillah. Bukan daripada adat orang Arab membaca Bismillah semasa hendak makan. Adas merasa pelik apabila mendengar Muhammad membaca Bismillah. Dia bertanya Muhammad apa yang beliau sebut tadi. Dengan soalan itu, Muhammad tahu Adas ini ada sesuatu padanya.

Muhammad bertanya namanya.

Katanya, "Adas."

"Dari mana?"

Adas menjawab. "Dari Mainawa, di utara Iraq."

Kan Muhammad. “ltu negeri orang yang baik, Yunus bin Matta.”

Adas semakin pelik kerana tidak ada orang Arab yang tahu berkenaan Mainawa ini. Apa lagi mengetahui sejarah Mainawa itu negeri Yunus bin Matta.

Adas bertanya kepada Muhammad, "Kamu ini siapa, sampai kamu kenal Yunus bin Matta."

Muhammad berkata, "Dia itu saudaraku. Dia itu seorang nabi dan aku juga nabi."

Adas sedar dia sedang berhadapan dengan orang yang luar biasa. Dia terus bangun dan mengucup kepala Muhammad. Utbah dan Syaibah dari jauh memerhati peristiwa itu.

Apabila Adas balik, mereka bertanya, "Kenapa kamu cium kepalanya?"

Adas berkata, "Dia bercakap dengan kata-kata yang hanya diperkatakan oleh seorang nabi."

Utbah dan Syaibah berkata kepada Adas, "Tidak payah kamu susah-susah dengan agamanya. Agama kamu lebih baik daripada agamanya."

Muhammad berdoa dan mengadu kepada Tuhan, "Wahai Allah kepadamu aku mengadu kelemahanku, kekurangan dan kehinaanku daripada manusia. Wahai Tuhan Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang, engkaulah Tuhan orang-orang yang lemah dan engkau" lah Tuhanku. Kepada siapa engkau serahkan aku wahai Tuhan.

Apakah kepada orang yang jauh yang mengkeronyokku atau kepada musuh yang berkuasa terhadap urusanku. Kalau tidak ada kemurkaanmu padaku, aku tidak peduli semua itu. Namun kesejahteraanmu lebih luas buatku. Aku berlindung dengan cahayamu yang menerangi kegelapan dan cahayamu yang membaiki urusan dunia dan akhirat, daripada engkau turunkan kemarahanmu kepadaku atau kemurkaanmu, kepada engkaulah segala rayuan sehingga engkau reda. tiada daya dan kuasa melainkan dengan Allah."

Pada masa itu, turun jibril dan malaikat penjaga bukit-bukau dan gunung-ganang.

jibril berkata, "Wahai Muhammad! Allah mengutus kami kepadamu. Kalau kamu mahu, perintahkan malaikat ini supaya menyelangkup Taif di antara dua bukit yang akan memusnahkan mereka."

Muhammad berkata, "Wahai jibril! jangan! Biar aku sabar dengan kaumku. Semoga Allah keluarkan daripada zuriat mereka orang-orang yang beriman dengan Allah.”

Selepas itu, Muhammad pulang semula ke Mekah. Muhammad risau Quraisy akan mengganggu dan menyakitinya sedangkan tidak ada lagi orang yang akan membelanya. Muhammad menghantar wakilnya meminta jaminan keselamatan daripada Akhnas bin Syuraiq. Akhnas menolak permintaan Muhammad. Muhammad meminta daripada Suhail bin Amr pula.

Suhail adalah orang yang mewakili Quraisy menulis Perjanjian Hudaibiah dengan umat Islam. Suhail juga menolak permintaan Muhammad. Muhammad meminta daripada Mut‘im bin Adi pula. Walaupun belum islam, tetapi atas nama kemuliaan dan maruahnya selaku seorang pemimpin Quraisy, Mut‘im bersetuju memberi iaminan keamanan kepada Muhammad. Muhammad masuk ke Mekah kali ini dengan jaminan keamanan daripada Mut‘im.

Pada malam itu, Muhammad bermalam di rumahnya. Esoknya, semasa Muhammad tawaf di Kaabah, Mut'im dengan enam orang anak lelakinya dengan pakaian perang lengkap bersenjata datang tawaf di belakang Muhammad. Apabila Quraisy melihat keadaan itu, mereka menghantar Abu Sufyan bertemu dengan Mut'im.

Abu Sufyan berkata, "Wahai Mut'im. engkau ini peniamin Muhammad ataupun pengikut Muhammad?”

Mut‘im menjawab “Aku penjamin."

Abu Sufyan berkata, "Kalau sebagai penjamin itu urusan engkau, Tetapi kalau sebagai pengikut, kami semua akan perangi engkau."

Muhammad kekal di Mekah di bawah jaminan Mut‘im bin Adi. Dalam keadaan itu, semakin kuat keinginan Muhammad mencari

suku dari luar Mekah yang dapat membantu perjuangan beliau. Beliau bersedia meninggalkan Mekah demi menjayakan agama Allah ini.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

.

Rasulullah s.a.w bersabda :

” Sesungguhnya seorang hamba yang bercakap sesuatu kalimah atau ayat tanpa mengetahui implikasi dan hukum percakapannya, maka kalimah itu boleh mencampakkannya di dalam Neraka lebih sejauh antara timur dan barat” ( Riwayat Al-Bukhari, bab Hifdz al-Lisan, 11/256 , no 2988)

MUHASABAH