.

.
الحمد لله رب العالمين، والصلاة والسلام على أشرف الأنبياء و المرسلين، وعلى آله وصحبه أجمعين أهلا وسهلا بكم إذا كانت هذه زيارتك الأولى للمنتدى، فيرجى التفضل بزيارة صفحة التعليمات كما يشرفنا أن تقوم بالتسجيل ، إذا رغبت بالمشاركة في المنتدى، أما إذا رغبت بقراءة المواضيع والإطلاع فتفضل بزيارة القسم الذي ترغب أدناه. عن أبي سعيد الخدري رضي الله عنه - قال: سمعت رسول الله ﷺ يقول: "إن إبليس قال لربه: بعزتك وجلالك لا أبرح أغوي بني آدم مادامت الأرواح فيهم - فقال الله: فبعزتي وجلالي لا أبرح أغفر لهم ما استغفروني" اللّهم طهّر لساني من الكذب ، وقلبي من النفاق ، وعملي من الرياء ، وبصري من الخيانة ,, فإنّك تعلم خائنة الأعين ,, وما تخفي الصدور اللهم استَخدِمني ولاَ تستَبدِلني، وانفَع بيِ، واجعَل عَملي خَالصاً لِوجهك الكَريم ... يا الله اللهــم اجعل عملي على تمبـلر صالحاً,, واجعله لوجهك خالصاً,, ولا تجعل لأحد فيه شيئاً ,, وتقبل مني واجعله نورا لي في قبري,, وحسن خاتمة لي عند مماتي ,, ونجاةً من النار ومغفرةً من كل ذنب يارب يارب يارب

.

.

.

.

Monday, March 21, 2016

ADAM A.S DAN KHULDI

Firman Allah :

وَقُلْنَا يَا آدَمُ اسْكُنْ أَنْتَ وَزَوْجُكَ الْجَنَّةَ وَكُلَا مِنْهَا رَغَدًا حَيْثُ شِئْتُمَا وَلَا تَقْرَبَا هَذِهِ الشَّجَرَةَ فَتَكُونَا مِنَ الظَّالِمِينَ

Dan Kami berfirman: "Hai Adam, diamilah oleh kamu dan isterimu surga ini, dan makanlah makanan-makanannya yang banyak lagi baik dimana saja yang kamu sukai, dan janganlah kamu dekati pohon ini, yang menyebabkan kamu termasuk orang-orang yang zalim.”
(Al-Baqarah : 35)

Pendapat para ulama’ “Syurga” adalah bermaksud “Jannatul Khuld” (syurga yang kekal) tempat Adam a.s dan tempat yang baik. Mengikut Syiekhul Islam Ibnu Taimiyah bahawa ini adalah
merupakan pendapat Ahlus Sunnah Wal Jamaah. Maka sesiapa yang mengatakan bahawa syurga itu terletak di Jeddah atau di tempat lain, maka dia sudah menyimpang kerana Al-Quran dan Sunnah menolak pendapat seperti itu.

Dalam kitab Miftahu Darissa’adah dan Hadil Arwah Ila Biladil Arafah karangan Imam Ibul Qayyim menjelaskan bahawa sebahagian kelompok mengatakan bahawa tidak ada Jannatul Khuld di dunia. Menurut Qatadah bahawa “sesungguhnya Allah menguji Nabi Adam a.s dengan menempatkannya di syurga sebagaimana Allah menguji para malaikat untuk bersujud kepada Adam a.s”. Allah menempatkan Adam a.s di syurga dan membenarkannya memakan apa saja yang disukainya kecuali dari sepohon pokok. Ujian itu berterusan sehingga Adam sampai ke kawasan larangan itu. Tempat tinggal Adam adalah suatu tempat yang amat indah, namun larangan untuk tidak memakan buah dari pokok larangan itu adalah taklif yang amat berat bagi Adam a.s.

Sebahagian ulama berpendapat bahawa perintah di dalam ayat di atas adalah merupakan mubah, kerana menetap di suatu tempat yang disucikan bukan bermakna boleh memanfaatkan kenikmatan syurga Allah. Adapun taklif adalah merupakan larangan bersamaan dengan kehadiran apa yang dilarang Allah.

Melalui ayat di atas terdapat perbezaan pendapat tentang pokok yang disebutkan. Menurut Ibnu Mas’ud pokok tersebut adalah pokok anggur. Manakala menurut Ibnu Abbas pula ianya adalah pokok sanbalah. Namun terdapat di dalam riwayat marfu’ yang diriwayat oleh At-Tabrani dalam tafsirnya daripada Wahab bin bin Munabbih dengan sanad yang lemah mengatakan bahawa Rasulullah s.a.w pernah menerangkan bahawa pokok tersebut lebih manis daripada madu dan lebih lembut daripada keju. Menurut Wahab bin Munabbih, berkata Ibnu Juraij, itu adalah pokok tin. Ali berkata ianya pokok Al-Kafur. Sesungguhnya pokok khldi boleh dilihat namun akan beroleh penyesalan bagi yang memakannya sepertimana Adam a.s yang menyesal setelah memakannya.

Al-Baghawi meriwayatkan bahawa sebahagian ulama’ mengatakan “Janganlah kamu berdua mendekati pokok ini untuk dimakan.” Dan sebahagian ulama’ lagi mengtakan “haramnya makan bagi Adam dan Hawa.” Ini adalah berdasarkan firman Allah :

بِغُرُورٍ فَلَمَّا ذَاقَا الشَّجَرَةَ
Tatkala keduanya telah merasai buah kayu itu.”
(Al-A’raf 22)


Sesungguhnya Allah melarang Adam dan Hawa untuk memakan buah dari pokok khuldi. Larangan dengan menggunakan “La Taqraba” yang bersifat umum iaitu semua larangan makan dan semua bentuk yang memanfaatkan.


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

.

Rasulullah s.a.w bersabda :

” Sesungguhnya seorang hamba yang bercakap sesuatu kalimah atau ayat tanpa mengetahui implikasi dan hukum percakapannya, maka kalimah itu boleh mencampakkannya di dalam Neraka lebih sejauh antara timur dan barat” ( Riwayat Al-Bukhari, bab Hifdz al-Lisan, 11/256 , no 2988)

MUHASABAH